UdangLipan. Powered by Blogger.

Wednesday, March 2, 2011

Generasi Akan Datang..????


"Saya sampai ke sekolah anak saya pukul 6.30 petang. Banyak kenderaan sudah beratur panjang bergerak sedikit demi sedikit untuk mengambil anak masing-masing. Saya melihat ke luar tingkap. Melihat telatah anak-anak sebangsa dan seagama yang sedang menunggu ibubapa masing-masing. “Oh ALLAH, KAU peliharalah mereka semua, amin…”

Tiba-tiba, saya terpandang 2 orang budak lelaki berumur dalam lingkungan 7 tahun berkejaran di tepi jalan. Lebih mengejutkan, apabila salah seorang darinya menjerit sekuat hati:

“F*ck kau. Babiiiiii!!!!” sambil membaling batu kecil ke arah rakannya itu. Selepas itu dibuatnya pula isyarat tangan yang memberi maksud mencarut.

Astaghfirullah, terkejut saya dibuatnya. Mata saya memandang ke kanan dan ke kiri untuk mencari ibubapanya. Tetapi tidak kelihatan. Belum sampai lagi agaknya.

Dalam hati saya berkata: “Astaghfirullah. Siapalah mak ayah budak ni. Dari manalah dia belajar ni semua?…”

Selepas beberapa saat, barulah saya fikirkan faktor lain. Mungkin faktor TV, internet, kawan dan lain-lain lagi. Saya cuba memadam tanggapan pertama yang masuk ke minda saya. Ah, takkanlah mak dan ayahnya ajar perkara-perkara negatif seperti ini. Tidak mungkin. Jika tidak ajar, mungkin dia tiru. Oh, harap-harap budak itu tidak mewarisi perbuatan-perbuatan buruk dari mak dan ayahnya.

Pengajaran utama

Semua orang tahu bahawa apa-apa perbuatan yang buruk dari ibubapa tentunya akan diwarisi oleh anak-anak. Dan semua tahu juga bahawa anak-anak ini tidak bersalah (innocent). Faktor sekeliling seperti ibuabapa, media, keluarga terdekat dan rakan-rakan akan bisa terpercik memberi warna kepada anak-anak. Anak-anak ini putih asalnya…

Lihat ini: http://muzir.wordpress.com/2008/07/28/kanak2-selalu-meniru-orang-dewasa/

Pengajaran utama yang tiba-tiba terdetik ke dalam minda saya di dalam insiden di atas ialah reaksi saya sendiri terhadap perbuatan budak itu. Iaitu dengan tiba-tiba segera mengaitkan itu dengan ibubapa mereka tanpa sengaja. Mungkin itu respon automatik dan luar sedar. Kemudian barulah lain-lain faktor datang ke minda yang mungkin menghasilkan insiden di atas.

Itulah lumrah masyarakat. Kebaikan dan keburukan perbuatan anak-anak sering dikaitkan dengan ibubapa. Memang tidak dapat lari dari tanggapan ini. Saya yang juga merupakan bapa, tiba-tiba insaf dengan insiden di atas. Terpamer wajah anak-anak saya di minda, entah apalah yang kalian perbuat sekarang ini.

Alangkah malunya saya sekiranya anak-anak saya melakukan perbuatan yang buruk dan melanggar disiplin. Kemudian segera dilemparkan kesalahan itu ke atas saya. Sedangkan saya sudah ajar dan didik anak-anak sesuai dengan apa yang saya tahu dan amalkan.

Justeru, saya mesti memastikan bahawa anak-anak saya dididik dengan baik sesuai dengan kehendak agama. Bukan sekadar ajar, malah mesti juga saya dan isteri sebagai ibubapa menunjukkan contoh yang soleh. Dan juga, mesti mengawal media yang masuk ke dalam minda anak-anak.

Tidak kurang penting, rakan-rakannya juga mesti saya pantaui supaya mereka tidak berkawan dengan orang-orang yang buruk akhlaqnya. Selebihnya, saya serahkan kepada ALLAH diiringi do’a kepada Yang Maha Mengawal dan Menentukan.

Keburukan anak-anak bukan sahaja boleh mencalitkan malu ke muka ibubapa, malah yang paling menggerunkan ialah jika akibat perbuatan anak-anak kita itu mengheret diri kita ke neraka untuk disiksa, na`udzu billahi min dzalik!

Semoga kita semua diberi hidayah dan taufiq supaya dapat menumpukan perhatian yang sungguh-sungguh terhadap pendidikan dan tarbiyah anak-anak. Mereka adalah waris kita. Bukan sahaja waris kita di dunia, bahkan waris kita yang bisa memberi manfaat buat kedudukan kita di akhirat kelak.

Kepada anak-anak sekalian, semoga kalian semua menjadi hamba ALLAH yang soleh. Diberi hidayah dan taufiq oleh ALLAH sepanjang masa, ditetapkan kalian di atas agamaNYA, amin…

WAllahu Ta`ala A`lam.

- muzir.wordpress.com

1 comments:

Post a Comment

Sukahati hangpa nak tulih apa pun, Jangan dok maki hamun mencarut cukuplah, hangpa semua dah besaq panjang takan nak kena ajaq kot, boleh pikiaq kot nooo...

Rakan Seperjuangan

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP