UdangLipan. Powered by Blogger.

Tuesday, December 29, 2009

Cakap Tak Serupa Bikin.

TASKHENT, 29 Dis (Bernama) -- Proses pilihan raya di Uzbekistan bagi pemilihan anggota Parlimen negara itu yang berlangsung pada Ahad adalah mematuhi standard antarabangsa, kata Timbalan Pengerusi Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) Malaysia Datuk Wan Ahmad Wan Omar.

"Demokrasi didukung dengan amat baik di Uzbekistan dan saya ingin nyatakan bahawa proses pilihan raya adalah mengikut standard antarabangsa," katanya kepada Bernama pada Isnin malam selepas keputusan penuh pilihan raya itu diumumkan.

"Bagi saya perkara penting yang saya nampak ialah demokrasi didukung dengan amat baik di Uzbekistan dan walaupun kami tidak berpeluang menyaksikan proses berkempen kerana kami tiba lewat dan tidak mendapat banyak peluang menyaksikan kiraan undi, tetapi daripada segi proses pengundian, saya gembira mengatakan ia mematuhi standard antarabangsa".

Wan Ahmad dan tiga lagi pegawai Malaysia, bersama-sama dengan kira-kira 270 pemerhati asing dari 36 negara dijemput memantau pilihan raya bagi anggota baru Majlis Oliy (sama seperti Dewan Rakyat di Malaysia) Uzbekistan.

Dipetik dari: Bernama.

Bila sembang tentang negara orang macam baguih sangat, tapi bila kat negara sendiri terkedu. Demokrasi kah sistem pengundian di Malaysia dan tercapaikah standard antarabangsa seperti kenyataannya kepada Uzbekistan.

Di Uzbekistan ada pengundi hantu tak? Pembaziran dakwat kekal bernilai RM2juta siapa yang nak bertanggung-jawap?

Read more...

Thursday, December 17, 2009

Sotong Masak Cili Api.

Resepi ni cheq dapat melalui email, kebetulan sotong masak cili api memang kegemaran keluarga cheq, selalu juga buat tapi kali ini nak try cara lain pula, maklumlah cara masakan setiap orang berlainankan.

Jadi untuk resepi masakan hari ni, toksah pening kepala dok pikiaq nak masak apa? Hangpa pi beli sotong sekilo dan semua bahan-bahannya, kita pakat ramai-ramai makan lauk sotong hari ni...


Bahan-Bahan:
250 gm sotong ~ potong bulat
3 ulas bawang putih ~ ditumbuk
4 ulas bawang merah @ 1/2 biji bawang besar ~ ditumbuk
10 ( kurang @ lebih ) cili api ~ di tumbuk
1 biji bawang besar ~ belah 8
1 biji tomato ~ potong dadu
1 sudu sos tiram
Garam secukup rasa dan sedikit gula
Minyak untuk menumis

Cara Menyediakan:
1. Panaskan minyak dan tumis bahan-bahan yang ditumbuk sehingga agak garing.
Kemudian masukkan tomato dan sos tiram.
2. Masakkan tomato sehingga masak dan masukkan sotong, kacau rata.
3. Masukkan bawang besar dan perasakan dengan garam dan gula.
4. Kacau 2-3 minit dan bolehlah diangkat.

Untuk mendapatkan resepi resepi masakan, hangpa layari di sini.

Biasalah orang pompuan kalau tak melibatkan resepi masakan dalam kehidupan seharian, maknanya tak makanlah suami dan anak-anak kita.

Selamat mencuba.

Read more...

Tuesday, December 15, 2009

Kiasah Hantu Bodoh

Ini kisah benar berlaku malam tadi.

Bertempat di Parlimen, sebuah bangunan untuk semua hantu berkumpul. Semua hantu dalam bangunan tu masing2 mengaku diorang yang paling terbaik, jujur dan amanah. Ada hantu pakai kot dan tali leher kononnya macam hantu Eropah. Ada juga hantu yang pakai jubah dan serban mengaku sebagai hantu arab, ada yang islam dan ada juga yang kapir.

Dalam bangunan tu semua hantu2 ni selalu bertengkar, tapi bila time minum2 makan2 siap sekali dengan sesi pekena the tarik semua hantu ni coool… jer. Pada malam tadi ada hal penting di bangunan Parlimen. Ada dua puak hantu sebenarnya, satu ni puak hantu berbarisan dan satu lagi puak hantu berpakatan.

Di khabarkan semalam ada pengundian dalam Dewan Hantu. Ketua hantu Berpakatan menjadi risau dan terus menangis mencari anak2 hantu yang entah kemana. Pada masa itu, anak2 hantu yang seramai 20 orang tak tahu ntah di mana, mungkin mereka berpakatan agaknya buat hal masing2 atau pergi tengok bola Sukan Sea.

Tiba-tiba seekor kucing hitam menjelma dan menggosok2 kepalanya di kaki Ketua Hantu Berpakatan. Dia terus termenung ke arah gambar rusa yang ada di dalam bangunan tu.

Ketua Hantu Berjubah pula terus bangun masuk lif bersama Ketua Hantu Berpakatan yang pakai kot. Lu orang nak tau tak, ketua hantu berjubah merenung ketua hantu pakai kot dari tingkat lapan sampai lobby bangunan tak berkelip-kelip matanya. Ketua hantu pakai berpakatan merasa sangat takut dia terus pandang butang-butang lif itu, kecut perut dia.

Sampai lobby parlimen ketua hantu berpakatan berjalan dengan pantas keluar lif. Ketua hantu yang berjubah terus keluar dan menuju ke pintu keluar lobby Parlimen. Tiba-tiba semua orang yang ada kat lobby parlimen termasuk anjing pengawal terkejut cipan apabila mendengar ketua hantu berjubah mengilai begitu kuat sekali. Berkali-kali pulak tu.

Ketua hantu puak yang satu lagi pun terperanjat jugak, walaupun dia dah biasa dengan suasana mengerbang dan mengilai tak tentu masa oleh hantu betinanya, maka itu perkara biasa jer pada dia.

Geng2 hantu berpakatan tadi memanggil geng2 hantu berjubah dan berserban lalu menyuruh mereka membaca Ayat Kursi dan doa-doa yang lain, tetapi dek kerana rasa takut dan tergamam melihatkan ketua hantu berjubah mengilai dan menjerit macam histeria, lalu mereka terbaca doa makan!!!

Ketua hantu puak satu lagi tu mengambil begnya yang berisi dokumen rahsia kerajaannya lalu menghempuk2 ketua hantu berjubah tiga kali, hantu berjubah menangis dan mengilai kemudian pengsan. Yang hantu lain-lainnya sangat takut lalu blah dari situ sambil mengeleng-gelengkan kepala masing2.

Hari ini ramai yang bertanya, "Sheikh… apa yang terjadi semalam???''

Ketua hantu berjubah pun bertanya balik, "Apa yang terjadi?"

Ketua hantu berjubah kelihatan pucat, lalu selaku ketua hantu geng berpakatan menceritakan apa yang terjadi malam tadi. Rupa-rupanya, ketua hantu berjubah terlalu tension dan stress mengenangkan kekalahan secara demokrasi kepada puak hantu yang di sebelah sana tu, akibat kecuaian mereka sendiri yang tak tahu nak jaga anak2 buah mereka.

Paling menyakitkan hati apabila dia terbayangkan ketua hantu berbarisan sebelah sana tersengih sambil mempamerkan bibirnya yang kemerahan macam baru menyedut darah 10 pain yang tersengih ngeh..ngeh..ngeh...

Rupanya geng2 hantu yang berpakatan asyik kalah dengan geng hantu yang berbarisan, apalah nasib bodoh malang mereka?

Hari ini semua media maya mengutuk kow2 sebab kebodohan hantu-hantu yang berparlimen. Akibat marah teramat kerana hantu-hantu tu semua sepatutnya memperhambakan diri kepada golongan manusia, dan menjadi khadam yang berkhidmat kepada golongan manusia.

Sia-sia saja golongan manusia membayar upah pada hantu-hantu nih, semua jenis hantu ni tak boleh di percayai… makan upah buta jer… baik hantu eropah dengan hantu arab… 2 x 5 perangainya.

Kategori: Merapu dan Menyampah.

Petikan dari ikutsukaaku.

Read more...

PR Cakap Berdegar Tapi Hampas.

Malam tadi, Pakatan Rakyat (PR) kalah lagi dalam undian di Dewan Rakyat. Dalam perbahasan mengenai Kementerian Dalam Negeri, kalah satu undi. Dalam meluluskan bacaan kali ketiga Belanjawan 2010 pula, kalah tiga undi.

Lima Ahli Parlimen PAS tidak hadir. Seorang ke luar negara. Seorang lagi balik ke kawasan atas urusan di kawasan Parlimen yang diwakilinya dengan kebenaran Presiden PAS (Tok Guru Presiden tunggu sampai malam begitu juga Datuk Seri Anwar Ibrahim dan Lim Kit Siang). Tak diketahui apa terjadi kepada tiga orang lagi Ahli Parlimen PAS yang lesap dan tidak ada dalam Dewan itu.

15 lagi yang tidak ada dalam Dewan adalah dari PKR dan DAP. Saya tak tau berapa dari PKR dan berapa dari DAP.

Di sebelah pihak BN pula, Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak sendiri sanggup berkejar ke Dewan Rakyat untuk menyelamatkan partinya dari mengalami kekalahan dalam pengundian.

Ada orang kata kekalahan memalukan itu menyebabkan Tok Guru Presiden marah. Tidak dapat dijangkakan adakah beliau akan mengambil tindakan atau tidak.

Apa pun, syabas PR atas apa yang terjadi itu. Buatlah lagi lain kali!

Sumber Penarik Beca.

p/s: Depa yang tak hadir di Perlimen semuanya makan gaji buta dan menghampakan Rakyat.

Read more...

Lawa Jugak Kereta Ni?

Honda Insight - Yang ini cheq dah bayar deposit, hangpa toksah nak mengatal, duit hasil titik peluh cheq. Tak perlu hangpa bersusah payah nak bongkar.

Kalau nak bongkar sangat, tu yang kat bawah tu hangpa pi cari sapa tuan dia?

Cantik no.platnya, PAS 17. Pemilik kereta ini merupakan peribadi keempat di Kelantan yang mampu memakai Honda Elysion. Siapa pemiliknya? Daripada mana sumber pendapatannya?

BONGKAR!!!!???

Read more...

Benarkah? Rakyat Malaysia Di Dahulukan Dan Di Utamakan.

Lantik PM baru, satu slogan baru dipromosikan tapi semua slogan yang gah kononnya satu pun tak terpakai. Semuanya hanya retorik slogan dari PM ke 4 hingga yang dok ada la ni. PM lama berambus, ganti pula dengan PM baru dengan slogan terbarunya.

Slogan PM Najib 1Malaysia "Rakyat Di Dahulukan", Bunyi Slogan macam baguih tetapi kebenarannya tiada, dan jadilah ia sebagai Slogan Penipu Rakyat.

Contoh dan bukti bahawa rakyat diDahulukan melalui Slogan PM yang satu ini;

KUALA LUMPUR: Jarno Trulli dari Itali dan Heikki Kovalainen dari Finland dipilih sebagai pemandu Pasukan F1 Malaysia, Lotus F1 Racing, demikian diumumkan Menteri Belia dan Sukan, Datuk Ahmad Shabery Cheek di Bangunan Parlimen di sini, sebentar tadi.

Pemandu tempatan, Fairuz Fauzy pula sebagai pemandu ketiga.

Pengumuman itu menamatkan spekulasi siapa yang bakal menjadi pemandu pasukan yang akan bersaing pada musim depan.


Betul tak..? seperti apa yang diperkatakan sebelum ini, slogan Rakyat DiDahulukan semuanya kelentong, yang sebenarnya Rakyat DiDahulukan untuk di tipu oleh umno/bn yang menerajui sebagai Kerajaan Malaysia hasil dari sokongan rakyat/pengundi yang buta mata dan hati.

Hakikat yang sebenarnya ialah Jarno Trulli & Heikki Kovalainen 2 orang Rakyat Malaysia Yang Di Dahulukan.

Manakala Fairuz Fauzy adalah rakyat Finland dan Alex Yoong rakyat Italy, tak layak jadi Pemandu F1 Malaysia, kerana PM 1Malaysia mendahulukan Rakyatnya.

Buta-buta saja kita semua "1Malaysia" kena kelentong bulat2!!! Itu pun masih ramai lagi yang tak sedar.

.

Read more...

Friday, December 4, 2009

KISAH BENAR - Pembalasan Isteri Curang.

Dikirim oleh: Ummi Munaliza on 07 May, 2009, 05:47:34 AM

Kisah ini saya petik dari suatu laman web… Kisahnya benar² menyentuh hati. Buat wanita yang bakal bergelar isteri, jadikan kisah ini sebuah pedoman. Buat lelaki, kisah ini boleh disampaikan buat mereka yang berkenaan.

Akhirnya setelah dua tahun menghilang diri, Normah kembali ke rumahnya. Seperti dahulu, dia masih cantik bergaya. Lenggoknya masih gemalai, pinggang masih ramping, gincu masih merah dan mekap masih tebal. Jika berselisih, aroma pewanginya masih kuat menusuk hidung. Namun bezanya, Normah kelihatan tidak begitu ceria. Zahirnya dia begitu anggun tapi wajahnya terlukis warna yang muram dan lesu. Tutur katanya perlahan dan tidak bermaya seperti orang keresahan.

“Kenapa awak balik? Pergilah ikut jantan. Awak tak ada pun saya boleh jaga anak-anak kita ni!!” jerkah suaminya, Halim sebaik melihat Normah pulang dengan menjinjing sebuah beg besar.

Normah tidak menjawab kerana dia tahu, itu memang salahnya. Dia cuma berdiri di pintu dan menundukkan muka. Halim sebaliknya terus membelasah isterinya itu dengan kata-kata keras. Sudah lama geram itu menggelodak di hati, lalu inilah masa untuk melepaskannya.

Normah masih terpaku di muka pintu. Dikesat air mata yang bergenang. Tiada sepatah perkataan pun di balasnya kata-kata Halim itu kerana hajatnya pulang bukanlah untuk bertengkar. Hasratnya Cuma satu, untuk pulang ke pangkuan suami dan anak-anak.

Jika diikutkan hati memang hendak dihalaunya Normah, tapi disebabkan anak-anak, Halim menahan juga kemarahannya. Dibiarkan Normah masuk ke rumah yang telah lebih dua tahun ditinggalkannya itu.

Bagi Halim, kepulangan Normah tidak membawa apa-apa erti lagi dalam hidupnya. Malah ia cuma memulakan semula kekalutan yang sudah dirungkaikannya, mengeruhkan hidup yang mula jernih dan memarakkan semula api yang telah dipadamkan.

Dua tahun dahulu, Normah meninggalkan Halim dan dua anaknya, Iffa, 5, dan Aina, 2.Yang ditinggalkan hanyalah sekeping nota menyatakan yang dia ingin hidup bersama kekasihnya.

”Saya rasa kita dah tak ada persefahaman lagi. Saya mahu hidup bahagia dengannya” demikian antara lain nota yang ditinggalkannya untuk Halim.

Kesalnya dia dengan tindakan Normah tidak terkata. Halim akui sejak akhir-akhir ini Normah sudah berubah. Kalau dulu layanannya begitu baik, sekarang mula dingin. Pantang silap sedikit, mulalah naik angin. Kata-katanya pula, selalu saja diiringi sindiran. Sudahlah begitu, sering pula Normah meminta barang-barang mewah di luar kemampuan Halim. Itulah yang menghairankan Halim.

Lama-kelamaan, Halim terhidu pula berita Normah menjalin hubungan sulit dengan lelaki berada. Dia ada bertanya tentang hal itu, namun Normah lantas menafikannya. Walaupun Halim menekannya dengan cerita dan bukti-bukti, tapi Normah tetap tidak menidakkannya. Malah dituduh pula suaminya cemburu buta. Nah, sekarang terbukti sudah kebimbangannya itu. Tapi apa yang boleh dilakukan, nasi sudah menjadi bubur.

Sejak Normah meninggalkannya, hidup Halim tidak terurus. Terpaksalah dia membesarkan anaknya itu sendirian. Dialah ibu dialah bapa. Dengan gajinya sebagai penyelia kilang yang tidak seberapa dan menyewa pula di sebuah rumah di pinggir Kuala Lumpur, tentulah sukar untuk dia menguruskan hidup.

Kalau kanak-kanak lain selalu bertukar pakaian, anak-anaknya dengan baju dua tiga pasang itulah. Makan yang mewah jauh sekali, kecuali apabila dia mendapat gaji. Rutin hidupnya, awal pagi menghantar anak-anaknya ke rumah ibunya dan malam menjemput mereka pulang. Dialah yang memasak dan mengemas rumah. Kadangkala adik perempuannya turut membantu menguruskan keluarganya.

Memang hidupnya sukar, tapi Halim belum tergerak untuk berkahwin lagi. Baginya, biar susah macam mana pun, semua halangan itu akan dirempuhinya. Tambahan pula Normah masih tidak diceraikan.

Halim juga mahu membuktikan kepada Normah bahawa tanpa wnita itu, dia boleh menguruskan keluarga. Dan juga, kalau kemewahan yang menyebabkan Normah meninggalkannya, Halim ingin buktikan bahawa tanpa wang yang banyak sekalipun dia boleh hidup bahagia.

Ternyata tanpa Normah, Halim mampu membesarkan anak-anaknya seperti ibu bapa lain. Iffa dan Aina juga kian lama kian melupakan ibu mereka. Malah melihat gambar pun mereka benci. Bukan Halim yang menghasut tapi kerana Normah sendiri yang bengis terhadap anak-anak.

Kerana itulah, kepulangan Normah membangkitkan semula kemarahan Halim. Tambahan pula Halim mendapati ada sesuatu yang tidak kena dengan perut Normah. Ia membuncit seperti sedang hamil. Bagaimanapun dia tidak mahu bertanya kepada wanita itu.

“Tempat awak di sana!” kata Halim menunjukkan Normah ke arah sebuah bilik kecil. Di dalamnya ada sebuah tilam bujang yang kusam. Bertompok sana, bertompok sini. “Nak alas, cari sendiri,” kata Halim, lalu menyindir “itupun kalau awak ingat kat mana nak cari….” Normah ditinggalkan sendirian.

Malam itu, Normah tidur seorang diri dalam bilik sempit dan penuh barang-barang. Sementara Halim tidur bersama dua anaknya di bilik lain. Bila anak-anaknya pulang, Normah cuba membelai mereka tapi Iffa dan Aina segera menjauhkan diri. Dipujuk dengan bermacam-macam cara pun tidak berkesan. Terpaksalah Normah membawa diri ke dalam bilik dan menangis teresak-esak.

Begitulah keadaan mereka setiap hari. Normah menjadi orang asing di dalam rumahnya sendiri sementara Halim meneruskan hidup seperti biasa. Mereka tidur berasingan dan setiap pagi, anak-anak dihantar ke rumah ibunya tidak jauh dari situ.

Ternyata telahan Halim tepat. Dari sehari ke sehari dilihatnya perut Normah semakin membusung. Lain macam bulatnya. Setelah didesak dan dijerkah berkali-kali, Normah terpaksa mengaku dirinya berbadan dua.

“Aku dah agak. Patutlah awak balik…nak suruh aku jadi bapak pada budak tu, kan? Nak jadikan aku pak sanggup?” Halim melepaskan paku buah keras. “Bukan macam tu bang, saya…” tapi belum pun sempat Normah menghabiskan cakap, Halim memintas ” Saya apa?! Saya tak buat benda tak senonoh tu? Budak tu anak aku? Tolong sikit….bila masa aku sentuh badan kau tu? Hah?”

Bagi menutup malu, Normah memakan makanan yang tajam, pedas dan berasid untuk menggugurkan kandungannya, tetapi gagal. Perutnya terus-menerus membesar. Gagal cara itu, dia pergi ke klinik swasta pula. Bagaimanapun doctor tidak mengizinkan kerana risikonya terlalu tinggi. Kata doktor, kandungannya sudah besar dan jika digugurkan, ia boleh mengundang maut.

Semakin hari jiwa Normah semakin tertekan. Perut kian memboyot sedangkan anak dan suami pula tidak menghiraukan kehadirannya. Dia menjadi melukut di tepi gantang dalam rumah sendiri. Suami menjauhkan diri bila hendak mengadu dan anak pula tidak menganggapnya ibu untuk mereka bermanja.

Tidak ada jalan lain, Normah meminta Halim menghantarkan dia ke rumah ibunya. Tentu saja Halim tidak membangkang. Memang itu yang dia mahukan. Namun sambutan ibu bapanya juga mengecewakan.

“Dua tahun kamu tinggalkan suami dan anak, tiba-tiba baru dua bulan balik perut kamu dah besar macam ni. Huh…memang patut pun Halim buat macam ni. Kamu derhaka pada dia!” kata bapa Normah, Haji Shafie bila mendapati anaknya itu hamil.

Dari sehari ke sehari tekanan perasaannya tambah menebal. Ia kian merundung bila tumbuh pula cacar di badannya. Dari kecil ia membesar, dan dari sebiji-sebiji ia merata memenuhi badan. Di dalam cacar itu, menguning nanah busuk dan jelik baunya. Pada waktu yang sama, Normah mengidap darah tinggi pula.

Tekanan perasaan yang melampau itu menyebabkan Normah dibawa oleh ibu bapanya berjumpa dengan pakar jiwa. Bermacam-macam ubat dan rawatan diberikan tapi ternyata begitu sukar untuk dia dipulihkan. Disebabkan badannya terlalu lemah, doktor mencadangkan supaya Normah bersalin melalui cara pembedahan apabila usia kandungannya mencecah tujuh bulan lebih sedikit.

Pada waktu yang ditetapkan, Normah dimasukkan ke wad. Seminggu sebelum dibedah, dia mula meracau-racau dan meraung. Bermacam-macam dijeritkannya tanpa hujung pangkal. Dimaki hamunnya emak dan ayah serta jururawat yang datang. Kemudian Normah menangis pula hendak balik dan melihat anak-anak.

Dalam keadaan yang kritikal itulah ayahnya, Pak Cik Shafie menelefon saya dan menceritakan keadaan anaknya itu secara ringkas. ” Pak cik tak mahu nak salahkan sesiapa. Dua-dua ada buat silap. Tapi sekarang ni pak cik minta ustaz usahakanlah ubat anak pak cik tu,” katanya. Daripada suaranya itu saya tahu dia sedang menahan sebak.

“Saya di Sarawak sekarang ni pak cik. Dua hari lagi saya balik. Tapi buat sementara ni, usahakan baca Yasin dulu. Bila saya balik nanti, saya terus ke sana,” jawab saya. Sekembalinya ke Semenanjung saya terus menziarahi Normah. Keadaannya sama seperti yang diceritakan oleh bapanya.Mengerang kesakitan, meracau, meronta-ronta, dan bercakap tidak keruan. Keadannya ketika itu memang menyedihkan kerana dalam keadaan perut memboyot dia meraung seperti hilang akal.

Namun timbul pertanyaan di fikiran saya selepas dibacakan Yasin, keadaan Normah bertambah buruk. Keadaanya ibarat mencurah minyak ke api, makin disiram makin besar maraknya. Ibu bapa dan adik beradik Normah menangis milihat keadaan dirinya.

“Pak cik mana suami dengan anak-anaknya?” saya bertanya bila melihat suami dan anak-anak Normah tidak menziarahinya.

” Itulah yang saya nak cakap pada ustaz. Saya dah pujuk, rayu dia datanglah tengok anak saya ni. Kata saya, walau besar mana pun dosa anak saya, kalau dia menderhaka sekalipun, tapi dalam keadaan macam ni bukankah elok kalau dia di ampunkan? Tapi dia tak mau. Jengah pun tidak,” kata Haji Shafie kesal.

“Dia marah lagi agaknya,” saya menyambung.

“Saya tau… kalau jadi pada kita pun kita marah. Saya bukanlah nak salahkan dia, tapi yang sudah tu sudahlah. Anak saya pun bersalah, saya mengaku,” tambah Haji Shafie.

“Kalau macam tu,” tambah saya,” bawa saya jumpa menantu pak cik tu. Insya-Allah kita sama-sama pujuk dia.”

Seperti yang dipersetujui, beberapa hari kemudian saya dibawa oleh Haji Shafie berjumpa dengan menantunya itu.

“Yang sudah tu sudahlah Lim, ampunkanlah dia. Normah tengah tenat tu,” Haji Shafie merayu.

” Dua tahun dia tinggalkan kami anak beranak. Balik-balik, mengandung…suami mana yang tak marah, ayah ?. Mana saya nak letak muka saya ni ? Dayus, pucuk layu , tak ada punai, tak tau jaga bini, macam-macam lagi orang hina saya…’ tambah Halim melepaskan segala yang terbuku di hati. Bermacam-macam lagi di rungutkan hingga tidak sanggup kami mendengarnya.

” Ayah faham perasaan kau. Ayah tau Normah yang salah, derhaka pada kau , tapi dia tengah tenat sekarang ni,” Haji Shafie merayu lagi , Halim tidak menjawab sepatah pun Nafasnya saja yang turun naik manakala muka merah padam menahan marah.

Bila keberangan nya semakin reda saya menasihatkan Halim supaya melupakan perkara yang telah berlalu itu. “Mengampunkan orang lain lebih baik daripada membalas dendam . Isteri awak menderita sekarang ini pun sebab dia sudah sedar dengan kesalahan dia, jadi eloklah awak maafkan,” kata saya.

Lalu saya ..hadis dan firman Allah berkaitan …Ternyata Halim sudah berpatah arang berkerat rotan . ” Saya tak akan jenguk dan saya tak akan ampunkan dia. Isteri durhaka ! ” katanya.

Sampailah hari Normah di bedah , Halim langsung tidak menjengukkan mukanya. Iffa dan Aina juga di larang daripada menjengah ibu mereka. Bagaimanapun , di sebabkan keadaan Normah yang tenat, makan minum tidak menentu , bayi yang di lahirkannya meninggal dunia beberapa hari kemudian. Normah pula sejak sedar daripada pembedahan semakin teruk jadinya.

Setiap hari, terutamanya tengah malam dan senja dia akan meracau. Yang mengaibkan , racauannya kini mendedahkan segala pelakuan jelik yang di lakukannya selama meninggalkan Halim dan anak-anak.

Antaranya, Normah menceritakan yang dia telah mengikut lelaki hingga ke Siam dan kemudian hidup seperti suami isteri. Selepas berpisah dengan lelaki itu, dia bersekedudukan pula dengan lelaki lain. Tidak kurang dengan tiga lelaki telah dia berzina.

“Abang..ampunkanlah saya. Saya derhaka, saya jahat, saya malukan abang…maafkanlah saya…”dia terus menangis dan meratap.

Setiap hari bermacam-macam rahsia di dedahkannya; tentang tempat-tempat maksiat yang pernah dia pergi bersama teman lelaki, kawan-kawan lain yang sama saja perangai dengannya juga kekecewaannya bila dipermainkan lelaki-lelaki terbabit.

“Abang, Iffa, Aina…marilah tengok emak . Emak tak jahat lagi,. Emak nak jadi baik. Emak nak jadi lawa, pandai, suka masak, kita pergi sungai…” ratapnya lagi bercampur dengan kata-kata yang melalut.

Tidak dapat hendak di gambarkan bagaimana malunya Haji Shafie dan isterinya setiap kali Normah menelanjangkan keburukannya sendiri. Berbagai-bagai cara mereka lakukan supaya Normah berhenti meracau seperti menutup mulut, memujuknya diam dan kadangkala turut sama bercakap supaya orang-orang di sekeliling tidak mendengar , tetapi usaha itu tidak berhasil.

Setelah hampir sebulan Normah mendedahkan kecurangannya, keadaan wanita itu bertambah parah. Tekanan darahnya menurun dan kerap tidak sedarkan diri. Badannya yang kurus makin melidi kerana Normah tidak mahu menjamah makanan. Yang di lakukan sepanjang hari hanyalah menangis dan meminta ampun kepada Halim. Setelah itu dia kembali terkulai tidak sedarkan diri.

Haji Shafie sekali lagi menemui saya.

“Ustaz pujuklah menantu saya tu. Mintalah dia datang jenguk Normah dan ampunkan lah kesalahan dia. Memang anak saya bersalah , tapi dalam keadaan sekarang, Cuma keampunan suami saja yang boleh selamatkan dia,” kata haji Shafie. Isterinya sejak tadi saya tengok tiada berhenti-henti mengesat air mata .

” Kalau begitu, mari kita pergi jumpa Halim,” kata saya.

Puas kami memujuknya . Alhamdulillah, setelah berbagai-bagai alasan di beri, akhirnya Halim bersetuju. Bagaimanapun saya lihat dia seperti terpaksa saja. Langkahnya berat dan nampak kurang ikhlas.

” Sudahlah Lim, lupakan yang lepas-lepas. Buangkan dendam, gantikan dengan kemaafan. Insya-Allah, semua pihak akan dapat keberkatanNya,” kata saya semasa Halim hendak memasuki kereta. Dia cuma tersenyum tawar.

Demi terpandang saja Halim datang menjenguk, Normah dengan suara yang amat lemah memohon maaf kepada suaminya itu.

“Sa..sa..ya der…haa..ka pada abaaaang..” katanya antara dengar dengan tidak. Sambil air mata jatuh berlinangan , dia mengangkat tangannya untuk meminta maaf, tapi terlalu sukar. Ibunya cepat-cepat membantu.

“Yalah…”jawab Halim perlahan lantas menyambut tangan Normah. Reaksinya masih tawar. Dia belum benar-benar ikhlas.

Petang itu kami bersama-sama membacakan surah Yasin dan ayat-ayat suci al-Quran untuk Normah yang kelihatan semakin teruk. Bagaimana pun bila Normah meminta ampun sekali lagi, saya lihat Halim semakin ikhlas menyambutnya. Saya tersenyum. Mungkin hatinya sudah sejuk melihat penderitaan Normah.

Lebih kurang pukul 5.00 petang saya meminta diri kerana ada urusan penting. Sebelum pulang saya berpesan; ” Lim, sekarang ni awak saja yang boleh selamatkan Normah. Dia harapkan sangat keampunan daripada awak. Selepas itu, serahkan kepada Allah. Kalau sembuh, alhamdulillah, kalau tidak biarlah dia pergi dengan aman “.

” Terima kasih ustaz,” balas Halim.

Seminggu kemudian Halim datang ke rumah saya dan memaklumkan bahawa Normah telah meninggal dunia. Bagaimanapun, dia membawa juga kisah yang menginsafkan mengenai pemergian Normah.

“Ustaz,” Halim memulakan ceritanya, “Malam tu Cuma tinggal saya dan anak-anak saja duduk di tepi Normah. Ibu dan bapa dia ke kantin untuk makan. Bila saya bacakan Yasin , saya tengok air mata arwah mengalir setitik demi setitik. Saya tau dia benar-benar insaf dengan kesalahannya dulu, curang pada saya, derhaka pada suami, tinggalkan anak-anak.”

“Sampai di ayat salamun qaulam mirrabir rahim, saya ulang tiga kali. Setelah habis, saya usap dahi arwah. Saya lakukannya dengan ikhlas sebab tidak sampai hati tengok hati dia menderita.”

” Setelah menciumnya tiga kali tiba-tiba dia nazak. Nafasnya di tarik dalam-dalam tapi nampak susah sangat. Sekejap kemudian nafasnya laju, tapi lepas itu lambat betul. Saya cemas. Dah dekat ke?”

“Tiba-tiba Aina menangis Entah apa yang di gaduhkan dengan kakaknya saya pun tak tau . Kuat betul dia menangis sampai saya tak sanggup nak dengar. Berbelah bagi juga sama ada antara anak dan isteri yang tengah sakit, tapi bila fikirkan tangisan budak itu mengganggu pesakit lain, saya terus ambil Aina dan pujuk dia. Susah pula nak pujuk dia hari tu sampai terpaksa dukung dan bawa ke luar wad.”

“Namun bila kembali ke wad, saya dapati Normah dah tidak bernafas lagi.”

“Luka memang berdarah lagi, ustaz, tapi bila dia meninggal tanpa ada sesiapapun di sebelahnya, menitis juga air mata saya. Yalah, kalau orang lain pergi dengan baik, ada orang tolong bisikan syahadah, bacakan Yasin, dia pula pergi macam tu. Agaknya itulah balasan untuk isteri yang derhaka ‘.”

Cukup menginsafkan, kan? Ambil iktibar dan sampaikanlah pada yang lain.

Wallahualam

Read more...

Monday, November 23, 2009

5A vs 5E

Tahniah kepada 48, 171 pelajar sekolah rendah berjaya meraih keputusan 5A dalam peperiksaan Ujian Penilaian Sekolah Rendah semalam. Pelajar gembira, ibu ayah tumpang ceria begitu juga para guru.

Manakala lebih 3,000 pelajar mendapat keputusan 5E, usah bersugul. Peringatan sama juga disasarkan kepada guru dan ibu bapa mereka. Saya percaya pelajar terbabit bukan dungu. Keluarga dan guru perlu menilai semula faktor penyebab mereka mendapat keputusan sebegitu.

Hakikatnya, segelintir pelajar pada usia 12 tahun masih tidak mengerti kepentingan ilmu lantas kurang berminat semasa belajar di dalam kelas. Kadangkala, segelintir guru pula samada secara sedar atau tidak menganaktirikan kelompok sama.

Maksudnya guru lebih cenderung memberikan tumpuan membimbing pelajar lebih cemerlang. Bukan menuduh tetapi senario itu mungkin kerap berlaku sebelum ini, kini dan di masa akan datang.

Pelajar sama juga barangkali tidak berpeluang mendapatkan latihan tambahan berbanding rakan lain. Banyak faktor penyebab, antaranya sikap ibu bapa tidak ambil pusing berhubung prestasi pelajaran anak mereka di rumah.

Perhatikan, majoriti ibu bapa berkemampuan menghantar anak ke kelas tuition. Sebahagian lagi tidak, berikutan kekangan ekonomi biarpun mereka juga berhasrat melihat anak lebih berjaya.

Kejayaan dan kegagalan pelajar dalam bidang pendidikan dilihat berhubungkait rapat dengan sikap guru dan keluarga. Jika pelajar mencatat keputusan cemerlang, sebahagian daripada kejayaan dicapai hasil titik peluh usaha gigih guru dan keluarga. Jika sebaliknya berlaku, sebahagian daripada kegagalan harus ditanggung dan dikongsi kumpulan sama.

Apapun semua harus sedar, keputusan 5A atau 5E bukan faktor penentu mutlak kejayaan atau kegagalan kehidupan anak-anak di masa hadapan. Mereka masih berpeluang memperbetulkan keadaan. Kebanyakkan mereka akan melangkah ke sekolah menengah dan berpeluang meimba ilmu di universiti.

Bagi pelajar mendapat keputusan kurang memberansangkan, jika disuntik semangat dan disokong usaha kental membimbing mereka, InsyaAllah kejayaan diburu akan menjadi kenyataan. Kepada pelajar mendapat keputusan 5A, usah cuai, ramai pelajar kita cemerlang dari aspek keputusan peperiksaan sebelum ini tetapi kemudian hancur kehidupan sewaktu dewasa akibat gagal mendepani pelbagai cabaran secara sempurna.

Ketika itu guru, ibu dan ayah sudah tiada untuk memimpin tangan mereka.

http://mazidulakmal.blogspot.com/

Read more...

Thursday, November 19, 2009

Nizar: Rukun Islam Ada Berapa Perkara...? Enam...!!!

Isu “Tajaan Haji TGNA dan SPRM” sudah selesai, takpa lah… Alhamdulillah.

Cuma cheq terkilan satu saja dalam dok menghentam sana sini dalam isu tersebut, ada juga kekhilafan yang berlaku samada secara sengaja atau tidak.

Cheq hanya berbaik sangka sajalah, jika di sebabkan kesalahan menaip (teknikal error), takpa lah… boleh dimaafkan.

Jika disebabkan kejahilan dalam agama…, yang ini cheq tak tau nak kata apa…, terpulang pada persepsi masing-masing.

Tetapi jangan sampai membodohkan diri sendiri. Pasai apa cheq berkata lagu tu…, sebabnya dalam Rukun Islam ada berapa perkara? Menunaikan Haji jika berkemampuan adalah rukun yang keberapa?

Cuba anda baca Mstar Online (klik), laporan wartawannya berkaitan TGNA. Baca dan perhatikan betul-betul.

Kesimpulannya, berapa ramai lagi yang di luar sana yang masih jahil dalam memahami Rukun dan hukum hakam Islam. Itulah sebabnya ramai anak muda sekarang yang hanyut dan sesat akidah mereka kerana pengajaran dan pemahaman dalam ilmu Islam itu sendiri terlalu jauh dari mereka.

Siapakah yang harus dipersalahkan dalam hal seperti ini?

Read more...

Saturday, November 14, 2009

Pkfz/Nizar - Allah Masih Sayang Pada Mu.

"Pasti kamu sangka Allah membenci dirimu kerana menurunkan bermacam ujian"

Kadang-kadang ujian silih berganti, pasang-surut tanpa henti membuatkan aku pernah bertanya apakah sebab dilahirkan ke dunia ini. Adakah untuk merasai kesakitan dan seribu kepayahan mendatang?

Kata-kata itu terpacul tatkala, aku masih cukup naif agama dan kosong jiwa. Lantas, bertanya kepada seorang tua, di sebuah warung, berhampiran rumah bujang aku kira-kira 15 tahun lalu.

"Pasti kamu sangka Allah membenci dirimu kerana menurunkan bermacam-macam ujian. Jangan bersangka buruk kepada tuhan," kata lelaki beruban, lewat usia 50an itu, membuatkan aku tertunduk.

"Muhammad, kekasih Allah itu dibaling batu, dilempar najis dan kakinya terpijak duri-duri yang sengaja di letakkan di tepi jalan. Giginya patah dan pipinya berdarah sewaktu perang.

"Pernah disihir dan usaha untuk membunuhnya tidak pernah surut. Lawannya sentiasa mengejek dan menghinanya.

"Lalu adakah ujian-ujian itu tanda Muhammad itu dibenci dan dipinggirkan Tuhan?" soalnya lagi dan kali ini air mata aku mula bergelinangan.

Dan dialog itu, terus menerkam sanubari, bilamana aku dihurung musibah. Kadang-kadang aku merasa penat dan adakalanya hampir putus asa. Sebabnya, tak jemu-jemu ujian dan masalah hinggap dalam kehidupan.

Bila aku mengaji dan terbaca terjemahan surah Al-Baqarah, ayat 155, barulah hati aku reda dan tenang semula.

"Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa (kematian) serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar:"

Aku bertanya lagi kepada pakcik itu, kenapa orang lain bahagia, kaya, berjaya dan hidup aman makmur berbanding diriku.

"Sebenarnya kamu lihat dengan mata kepala bukan dengan mata hati...lantas apa yang dilihat hanya zahir semata-mata. Kejayaan, kekayaan dan kebahagiaan mereka dinilai dengan apa yang ada di depan mata kamu.

"Kamu tidak tahu di sebalik semua itu. Hutang keliling pinggang, penipuan, kesakitan, kepayahan dan ujian-ujian yang dihadapi mereka. Dan tidakkah kamu tahu, ujian paling bahaya adalah ujian kesenangan!

"Jika kita sakit serta susah, kita mengadu dan menyebut Allah tetapi bila sihat dan senang, adakalanya kita lupa dan alpa..." katanya membuatkan aku terdiam seketika.

Ya benar…, kita sentiasa lupa pada-Nya tetapi Allah tidak pernah lupa dan tinggalkan kita, apatah lagi di kala berlaku kesulitan dan kepayahan.

Kira-kira enam tahun lalu, aku menerima panggilan bahawa bapa saudara aku meninggal dunia di utara. Berat sungguh ujian ketika itu. Sudahlah sayu dan pilu, aku yang 'kurang' harta ini pula bercampur-baur antara mahu pergi ataupun tidak menziarahi jenazahnya yang juga merupakan adik kepada bonda tercinta.

Aku di Kuala Lumpur, ibu di Negeri Sembilan dan jenazah arwah di Kedah sana. Kocek, cukup-cukup tampung perjalanan pergi sahaja. Kereta juga uzur. Aku bertawakal dan berserah diri sepenuhnya kepada Allah. Niat aku untuk membawa ibu, dan mengadap arwah buat kali penghabisan.

Dalam perjalanan, hati cukup resah tanpa disedari ibu, isteri yang sedang menyusukan anak sulung. Apakah sampai di sana nanti, aku akan mengemis atau meminta-minta belas ihsan mendapatkan wang untuk 'tambang' pulang.

Ya Allah, aku berdoa, jauhilah diriku dari melakukan sebarang aib dan malu dimuka keluarga.

Selesai pemakaman jenazah, aku ditepuk seorang hamba Allah (pun sudah meninggal dunia empat tahun lalu) sambil bersalam dengan ku.

"Nah, wang belanja sedikit untuk kamu. Pakcik dah pasang niat bila nampak kamu tiba subuh tadi. Pakcik tahu kamu pun susah payah datang sini..." katanya menyebabkan aku menangis termanggu-manggu.

Sangka orang, aku sayu menghadapi pemergian bapa saudara tetapi, aku cukup pilu kerana di sebalik kepayahan dan kerisauan, Allah 'menjawab' keresahan dan kerisauan aku dengan bantuan yang tidak diduga.

Peristiwa kedua pula cukup menyeramkan diriku, ketika dalam perjalanan pulang daripada menziarahi pengebumian jenazah seorang bapa saudara (adik ayahanda aku) di Setiawan, Perak pada tahun yang sama. Waktu itu kira-kira 12 tengah malam.

Entah macamana, aku tersesat mencari jalan susur keluar menuju ke Kuala Lumpur. Kalau tidak silap, aku berpusing di tempat yang sama, sekitar kawasan Chenderung Balai, Teluk Intan.

Malam cukup pekat. Tidak ada 'sebiji' kereta pun pada masa itu yang lalu lalang, apatah lagi orang pejalan kaki untuk aku bertanya haluan. Kiri kanan ladang kelapa sawit dan tiada lampu di sepanjang jalan raya.

Lebih menakutkan, tiada papan tanda atau 'sign board' penunjuk jalan yang kelihatan dan makin mengerikan bilamana minyak kereta sudah hampir habis. Aduhai….. Ya… Allah, aku mengharapkan bantuanMU.

Aku cuba untuk bertenang, supaya isteri yang duduk di kerusi belakang kereta sambil membelai anak berusia setahun tidak berkongsi kepayahan yang dilalui hati nurani ini. Apatah lagi, minyak kereta juga sudah kekeringan yang amat sangat. Lampu minyak, menyala tanpa henti menandakan bahaya bakal menimpa jika tidak diisi.

"Abang... rasa macam lama je... tak jumpa jalan ke?," soal isteri mengesyaki sesuatu.

"Taklah, abang tengah cari stesen minyak ni..."kataku, cuba berselindung. Memang benar kata isteri, sudah lebih sejam aku memandu di kawasan yang sama, sama gelap dan likat tanpa jumpa jalan keluar.

Tiba-tiba aku ternampak sebuah warung dipenuhi orang di sebelah bertentangan kanan jalan. Asalnya mahu gembira, tetapi terbit rasa aneh dan ganjil, bila pula adanya sebuah warung, di sepanjang jalan gelap dipenuhi orang, jam 12 tengah malam. Sedangkan aku sudah melalui jalan tersebut berkali-kali, tetapi baru kini bertemu warung aneh di malam hari. Sesat selama sejam…

Lantas, dengan kocakan dada yang cukup berdebar, aku memberhentikan kereta di kiri jalan. Pada hemat aku, akal, minda dan perasaanku sudah cukup letih dan berselirat sehingga melihat perkara-perkara aneh pula.

"Abang...kenapa berhenti?

"Rehat sekejap...rasa mengantuk sikit," kataku menyembunyikan perasaan takut tadi.

Sah..isteri saya tidak nampak, apa yang saya lihat.

Lalu, dengan kekuatan yang saya ada, saya baca surah-surah pendek seperti al-Ikhlas, al-Kafirun dan an-Nas. Lebih kurang 10 minit juga, saya cebiskan beberapa doa yang diajar bonda antaranya:

"Dengan Nama Allah yang dengan nama-Nya tidak akan memberi mudharat apa pun yang ada di bumi dan di langit dan Dialah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui." (Riwayat Tirmidzi & Abu Daud)

"Ya, Allah selamatkan aku, isteri dan anakku daripada sebarang malapetaka. Kasihanilah anakku yang tidak berdosa," doaku kepada Tuhan sambil merenung sikecil yang tidur lena sejak dari tadi.


Aku menarik nafas panjang, dan berserah pada Allah. Kelibat warung sudah tidak kelihatan dan kemudian aku memandu dan terus memandu tanpa hala tuju.

Tiba-tiba, kurang lima minit aku terlihat sebuah papan tanda tertulis 'Kuala Lumpur' dan lima minit kemudian, sebuah stesen minyak kelihatan di sebuah simpang empat.

Alhamdullilah...., Allah menyelamatkan kami ketika aku berharap benar akan pertolongan-Nya.

Suatu hari, sekitar tahun 2002, kami kehabisan barang keperluan. Ketika itu, dalam hatiku berdoa, janganlah ada tetamu yang datang kerana tidak ada sebarang 'habuk' pun untuk dijamu. Buruk sungguh sikap aku sehingga berdoa begitu. Bukan apa… tetapi aku malu dan khuatir tidak dapat meraikan tetamu dengan juadah yang boleh dijamu.

Ya…, kita fikir perancangan dan doa kita betul padahal Allah itu lebih menyayangi kita. Sebenarnya, sudah diajar jika ada tetamu, jamu dan layan sedaya mampu kerana kehadiran mereka, 'membawa' rahmat dan 'membersihkan' dosa.

Bonda ada berpesan, jika ada tetamu, apa yang ada di dapur jangan disimpan. Jamulah semuanya kerana utamakan tetamu adalah ajaran Nabi dan Agama.

Lantas, selesai sahaja berdoa, tiba-tiba pintu rumah diketuk orang. Doa aku tidak diperkenan, dan tetamu pun datang. Hati aku berbolak-balik. Aku memandang wajah isteri dan memberi isyarat bertenang. Dalam keadaan gelisah, kami mampu jua hidangkan 'teh o bujang' tanpa sekeping biskut pun, sebagai hidangan.

"Tak pa…, kami datang ni nak tengok anak sulung kamu, janganlah susah-susah. Lagipun kami ada hal lain lagi," sambil tetamu bersalaman, mengepilkan wang not RM50.00 ke telapak tangan.

Kemudian, air mata basah mula menjadi teman..., Benarlah kata Tuhan, Nabi dan Agama. Janganlah kita memandai-mandai berdoa yang tidak baik atau berfikir yang bukan-bukan sedangkan Allah tidak pernah tinggalkan kita.

Apa-apa yang kita rasa dan lalui, adakalanya kita rasakan tidak baik bagi kita sedangkan ianya elok untuk kita dan hanyalah Allah sahaja yang mengetahui.

Ujian yang bertindih, bertali-arus adakala membuatkan aku merasa kerdil dan 'menyumpah' diri dengan kata-kata tidak baik seolah-olah dimurkai Tuhan sedangkan ujian itu cukup baik dan manis bagiku selepas itu.

"Boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya. (Surah Al- Baqarah, ayat 216)

Teringat ketika, putus cinta lantaran kekasih meninggalkan aku, kami sudah menjalinkan hubungan yang agak lama. Remuk hati dan berkecai perasaan. Kasih yang dibaja, kononnya untuk membina mahligai, hancur di tengah jalan. Tahun itu, sekitar 1994.

Aku sujud dan bermunajat duka bahawa selepas ini, hanya Allah sahajalah yang menentukan dan memilih jodoh buat diriku tanpa perlu aku tercari-cari lagi, getus hati kecewa. Aku adukan keperitan yang ditanggung kepada majikan, yang menjadi kawan rapat juga di kala susah. Aku ketika itu berusia 20an manakala majikan/kawan rapat itu, berusia lewat 40an.

"Beginilah... kau rasa kereta proton Satria itu segak bergaya dan cukup cantik bagi kau sedangkan Allah nak 'mengurniakan' sebuah 'Mercedez Benz' bagi kau di kemudian hari... tetapi kau tak tahu lagi.

"Jika suatu hari nanti, kau dah dapat yang jauh lebih baik dari sekarang, jangan lupa beritahu aku," kata bos lelaki itu yang suka membahasakan dirinya sebagai 'aku'.

Ya, setahun selepas berdoa duka lara itu, Allah sekali lagi 'menjawab' keresahan hati aku dan kini aku tersenyum dengan simpulan kata-kata bos lelaki itu tatkala memandang tiga cahaya mata hasil perkongsian kasih nan bahagia bersama jodoh, isteri yang tercinta.

Ya..,. Setiap yang berlaku ada hikmahnya. Dan tidak berlaku sia-sia. Sungguh pun perit dilalui ketika berlaku, di kemudiannya, Allah persiapkan kebahagiaan dan kejayaan setelah lama bersabar.

Dan selepas itu, ujian demi ujian terus datang dari Allah yang cukup sayang pada hambanya dan tidak pernah menghampakan, jika diperlukan.

"Sesungguhnya Allah tidak menganiaya seseorang walau sebesar zarah, dan jika ada kebajikan sebesar zarah, nescaya Allah akan melipat gandakannya dan memberikan dari sisi-Nya pahala yang besar" (An Nisaa ayat 40)

Renung-renungkan... lah.

Read more...

Sunday, November 8, 2009

PKFZ/Nizar: Jualan Arak Di Negeri UBN dan PR.

Sebuah kedai di Pekan Merlimau, Melaka hanya memasang papan tanda yang berterabur tulisan Bahasa Melayunya dengan hanya menyatakan Arak tidak dijual kepada seseorang yang mabuk, (selagi tidak mabuk boleh beli??!!!) , dan di bawah 21 tahun (ISLAM berumur lebih 21 tahun boleh beli !!??).
Foto: Author Faethal (pulakdah.blogspot.com)

Petugas kedai serbaneka di Seksyen 9, Shah Alam menunjukkan poster larangan menjual alkohol kepada mereka yang beragama ISLAM dan yang berumur di bawah 18 tahun. Majlis Bandaraya Shah Alam turut mengedar pelekat dan risalah kepada pemilik kedai serbaneka supaya kaedah kawal selia sendiri penjualan minuman beralkohol di bawah 8.8 peratus dapat dijayakan seperti yang diarah oleh Pejabat Menteri Besar Selangor.
Foto : Fadzillah Aishah Ismail (BERNAMA)

UdangLipan: Hangpa pikiaq sendiri, Kerajaan mana yang lebih telus dalam menentang penjualan arak kepada orang Melayu Islam.

Sumber: Dari Blog EM..Pulak Dah!

Read more...

Saturday, November 7, 2009

Pkfz: Umno/Kerajaan Pelingkup Melayu.

Komen ni cheq ambik dari blog Chedet, satu komen yang bernas yang telah tibai MAHA..DEY dalam blog beliau sendiri.

By hysteria on November 2, 2009 9:38 PM

Dear Tun and all bloggers,

Car Prices In Malaysia.

"Digest this article, after that, you may need to vomit. What is the Malaysian Govt doing all these while. Raping off our Rakyat for the last 30 yrs with APs designed to benefit a few well connected Bumis, the UMNO/BN have robbed millions of citizens in this fiasco, under the pretext of protecting our local industry. The Govt have forgotten we Malays are the largest customers in the country. What is the NEP policy doing ?? Ripping off the Malays (which forms 65% of the consumer base) to benefit a few UMNO politicians !!!"

"We cannot choose the things that will happen to us. But we can choose the attitude we will take toward anything that happens. Success or failure depends on OUR attitude" Malaysia Boleh.. Buy Malaysian Products... Long Live Malaysia.. Malaysia Ku Cemerlang... !!!

BMW 535i sells for RM178,000 in the US.

In the United States of America (a developed country which we are also aspiring to become by the year 2020) a 2009 model BMW 535i Sedan is selling for about USD50,367.00. This is only RM178,000 - about the price of a Toyota Camry 2.4L here in Malaysia . The same BMW sells in Malaysia for about RM450,000.

BMW 328isells for RM155,000 in the US.

The 2009 model BMW 328i 2 door Convertible sells for USD44,014 or RM155,369.00 in the US . In Malaysia the same car sells for over RM460,000.This is an untenable situation.

Audi A4 2.0T Cabriolet Convertiblesells for RM142,000 in the US.

The 2009 model Audi A4 2 Door 2.0T Cabriolet Convertible sells in the US for USD40,328.00 or RM142,357. In Malaysia the same car would sell for about RM265,000.

VW GTI 2.0Tsells for RM85,000 in the US

In the US the 2009 model Volkswagen GTI 2.0T sells for USD 24,039 or RM85,000 only. In China the same car will cost around RM60,000. Over here the same VW car sells for about RM200,000.

And the 2010 model Toyota Camry 2.4L sells in the US for USD 19,659.00 or RM69,396 the 2008 Toyota Camry 2.4L sells for RM170,000.-in malaysia Toyota Camry 2.4L, 2010 model. RM69,000 in the US.

Car prices in Malaysia are about three times higher than the prices in the United States.We are a developing nation. Our land and labour costs are so much cheaper than the US. Why are our cars so expensive? It does not make any sense. Tak masuk akal.

Then here are some car prices from our neighbour Indonesia . The Toyota Altis sells in Indonesia for about RM46,000. The same car sells here for around RM 112,000. Again we are three times more expensive than Indonesia. (kerajaan Indonesia pun tak hentam rakyat dia macam kat malaysia!)

The Honda Jazz sells here for RM108,000. In Indonesia the Jazz sells for RM 36,000. Three times more expensive. We are paying ridiculously high prices (and actually impoverishing the Malays, who are the largest buyers of cars in Malaysia) to support an out of date, out of touch with reality motor car policy.

We are paying the highest car prices in the world to support the Proton and other locally made cars as well as support a mind boggling AP policy which only benefits a relatively few rich Malays.

A disproportionately large number of Malays and other Malaysians are being impoverished to subsidise the wealth of a few inefficient rich. 26 million Malaysians have to pay three times more for their cars just to support Proton and 120,000 people who are directly and indirectly involved in the motor sector in Malaysia and the AP holders. That is a ratio of 216:1

This ratio of 216:1 is too skewed. 26.0 million happier people can contribute many more votes than 120,000 members of an inefficient motor industry. 26 million unhappy people can change a Government. (The maths is not really difficult here)And this outdated policy is impoverishing the Malays more than anyone else.

Here is some news from our DPM Tan Sri Muhyudin Yassin about our car policy. This is truncated:

Muhyiddin assures govt support for automotive parts and component sector:

1. KUALA LUMPUR, May 26 - The deputy prime minister said special focus will be given to "facilitate and encourage" the development of the automotive parts and component sector despite the current global and regional economic downturn.

2. "Under the CEPT and Asean Trade in Goods Agreements, Malaysia has agreed to eliminate import duties on all products in the Normal Track on January 1, 2010. This includes motor vehicles, auto parts and components," he said.

3. He pointed out that . . . the motor vehicle sub sector in Malaysia will not be directly impacted because of its heavy dependence on the domestic market.

4. "The Malaysian government recognises the contribution of the domestic automotive industry towards the development of the country."*

Para 2 sounds promising but then Para 3 and 4 basically says that the Malaysian motor car industry will continue to be protected. This means we will continue paying the highest car prices in the world for automobiles.

Cuba kita kira: kalau kereta Honda Jazz di jual dengan harga yang sebenarnya (lebih kurang RM36,000 saja) dan bukan pada harga sekarang (RM108,000) maksudnya bayaran bulanan pembeli kereta akan jadi kurang, mungkin sepertiga sahaja daripada bayaran bulanan sekarang.

Jika sekarang orang bayar RM1,500 sebulan untuk beli Honda Jazz, kalau harga kereta
lebih menepati harga pasaran dunia, orang kita perlu bayar sekitar RM500 saja sebulan.

Maksudnya tanpa Kerajaan perlu membuat apa pun (merangsang ekonomi, belanja berpuluh billion Ringgit duit rakyat untuk stimulus dan sebagainya) setiap rakyat Malaysia yang membeli kereta yang seharga dengan Honda Jazz akan dapat menjimatkan sehingga RM1,000 sebulan daripada kos sara hidup bulanannya.

This is like giving the car buyer an RM1000 pay rise without incurring any extra costs for the taxpayer, the Government or the economy. It will greatly reduce the cost of living in Malaysia and spur greater economic growth too.

Tapi sekarang, yang menjadi mangsa dulu dan yang menjadi miskin dulu orang Melayu juga. Orang Melayu yang paling ramai sekali menjadi pembeli kereta dalam negara kita. Orang Melayu kebanyakannya makan gaji, tiap bulan dapat gaji tetap. Bila harga kereta naik gila, yang menjadi miskin di saf depan sekali adalah orang Melayu juga.

In absolute numbers, the Malays are suffering the most because they are the most in number among the fixed income people who also buy cars. Some folks said the other day that Proton has 150 major component suppliers, dealers, distributors and about 500 other parts suppliers too. Of the 150 major component suppliers, about 15 of them are listed companies.

In total they employed about 120,000 people. The Proton supply chain is a mix of bumiputras and non bumiputras. But here is a sad fact : none of them are operating at their level best efficiency.

Our motor car policy is forcing Malaysians to subsidise Proton so that Proton can sustain major inefficiencies in the Malaysian economy. This is not a good thing at all.

We have to unwind this situation. Set a target of 18 months from now to unwind all protection for our motor industry. Remove the impoverishing AP policy also in 18 months. Let Malaysian car prices reflect world market prices for the same makes of cars.

If a BMW 535 sells for RM178,000 in America , it should sell for a little less here in Malaysia (our rentals and salaries are cheaper). Fw: Car Prices In Malaysia. The Ministers continue making pronouncements about the car industry as though nothing has happened. I hope everyone will please wake up. The Government has a real chance of getting thrown out of office in about three years. The people will not accept inept answers anymore.

The ridiculous car prices in Malaysia is an issue that is just beginning to get more attention and publicity. It is going to become a really big issue in the near future. Be forewarned.

1malaysia- rakyat didahulukan???
piiiiiiiirah!

(Jadi apa macam semua Melayu dan Ketuanan Melayu sekalian... nak sokong lagi ka.. umno/ubn... depa bukannya menolong melayu... tetapi depa lah pelingkup Melayu dari dulu, kini dan selamanya...)

Read more...

Thursday, November 5, 2009

Nizar/pkfz: Nasib Penghuni Kuarters OKU

Suatu pagi.

Saya tergerak hati untuk membuka pintu lebih awal. Dari koridor rumah, pandangan saya tertancap pada blok kuartes hadapan. Lelaki bujang lewat usia itu, teraba-raba menuruni tangga. Benar, kuartes kerajaan kebanyakan penghuninya adalah mereka yang berkhidmat untuk orang kurang upaya. Dari pembantu rendah awam, tenaga pengajar sampai ke pihak atasan. Kakitangannya pula, cuma minoriti oku.

Rumah-rumah yang disediakan untuk pegawai banyak terbiar kosong. Begitu juga, rumah-rumah kuartes. Rumah yang kami diami, tidak kira oku atau mereka yang sihat fizikal adalah kuartes empat tingkat tanpa lif.

Bayangkan yang berkaki palsu menaiki tangga. "Aduh! Nak tercabut kaki saya kak..." Selalu saya dengar Dee merungut setiap kali naik turun tangga. Ada teman-teman saya yang bertandang, terpaksa merangkak untuk naik ke tingkat tiga. Abang yang tidak dapat melihat itu. teraba-raba meneruni tangga. Kadang saya perhatikan ada anak-anak jiran yang memimpin tangannya. Anak-anak lebih prihatin, tetapi waktu pagi anak-anak semua ke sekolah.

Saya sendiri, pernah terjatuh tangga hingga berjahit bibir kerana gagal mengimbangkan badan. Sebab tergopoh-gapah mahu pergi bekerja (kejadian itu berlaku ketika saya masih berkerja).

Apa salahnya, pihak pengurusan sedikit prihatin? Rumah bawah yang terbiar kosong itu, diberikan kepada merka yang benar-benar memerlukan. Contohnya, berilah rumah bawah untuk pekerja yang tidak dapat melihat seperti abang itu.

Bukan saya mahu mempertikaikan hak pegawai atasan yang sihat walafiat diberikan hak mereka untuk menduduki rumah banglo di bawah. Ini asal kamu pegawai, bolehlah tinggal di rumah tersebut. Nasiblah, kalau oku tersebut pegawai.

Cuma seorang dua sahaja, yang diberikan pengecualian. Yang benar-benar tidak boleh berjalan, hatta merangkak sekali pun.

Manja?

Ya..memang kami manja. Kami manja kerana keadaan kami yang tidak berdaya. Oleh itu, kami perlu berada di rumah yang selamat supaya keadaan tidak menjadi bertambah teruk. Takut. Bimbang. Jika berlaku kemalangan, kami tidak mampu mengurus diri.
Saya dengar yang menjaga kebajikan selalu juga datang ke pusat ini. Rasmikan acara itu ini.

Pernahkah dia bertanya, golongan minoriti yang tinggal di sini. Tak lain, menerima laporan muluk-muluk dari pihak atasan. Lawatannya pun, alah sampai depan dewan perdana yang tersergam indah itu sahaja.

Apa? Kamu fikir jika kami berkaki, tiada sebarang kesusahan bagi kami untuk tinggal di rumah yang bertingkat ini?

Barangkali ada yang tidak suka mendengar keluhan begini. "Kalau tak suka pindahlah!."
Ya..., Kalaulah kami mampu dari segi kewangan. Jika tempat ini, mempunyai kemudahan lif. Jika kami sihat, tidaklah kami merungut-rungut begini. Bukan maksud kami mahu bermanja. Kami minoriti. Berdiam-diam sahajalah.

Mungkin saya mampu menulis di blog. Tapi berapa kerat sangatlah yang membaca. Ramai yang sekadar terima dan memendam rasa. Lainlah kalau menteri cakap. Dia ucapkan terima kasih kepada pengunjung blog pun jadi topik cerita.

Meloyakan!

Oh! Lupa mahu beritahu. Saya tinggal di kuartes pusat oku terbaik di Asia Tenggara.

Petikan dari Blog Waterlily

Read more...

Nizar/pkfz: Melayu Tipu Melayu

Teknik menggunakan perkataan pelbagai makna adalah kaedah usang dan lapuk dalam era internet dan teknologi masa kini. Adalah memadai dengan mengatakan harta kau harta kau. Harta aku tetap harta aku kepada rakyat Kelantan.

Mengambil hak orang lain adalah satu kezaliman dalam semua sistem termasuk sistem kapitalis. Sekarang ini kita masih ternanti-nanti komen semua hulubalang Melayu TULIN seperti MP Pasir Mas untuk menghimpunkan segala hulubalang Melayu, Persatuan Seni Silat, Persatuan Prowaris dan segala macam persatuan.

Termasuk Persatuan Mamak campur Melayu yang akan mempertahankan hak rakyat 99% Melayu sebuah negeri yang mempunyai peratusan pelajar Melayu dan kakitangan kerajaan untuk bercakap.

Semua rakyat Melayu Malaysia sedang menanti juga kepada komen Mat Misai Jason King Alias mamak Tanjung Keling untuk menghimpunkan semua pelajar untuk berarak ke Putrajaya untuk mempertahankan hak orang Melayu di negeri orang Melayu paling ramai.

Kita juga sedang menunggu semua pejuang-pejuang putera dan puteri Melayu dengan baju Melayu sedondon berarak ke Istana Negara bagi menghantar memorandum agar hak orang Melayu di negeri Melayu paling ramai diperkasakan.

Kita juga sedang menunggu satu raptai besar-besaran semua orang Melayu di peringkat antarabangsa akan memastikan minyak negeri orang Melayu teramai ini tidak disedut dan diturunkan di negara bukan Melayu seperti Siam dan Singapura.

Ayuh orang Melayu!!!!

Ayuh kita tolak orang Melayu yang menipu orang Melayu!!!

Atau orang Melayu cuma pada kertas saja ker???

(N3 ini di petik dari ruang komen TT)

Read more...

Sunday, October 25, 2009

Nizar: Kenapa Ramai Sangat Jantan Dayus???


KUALA LUMPUR: Sanggup membutakan mata dengan kecurangan isteri, membiarkan isteri menyara keluarga sementara suami lebih selesa duduk goyang kaki di rumah dan mengabaikan tanggungjawab sebagai ketua keluarga.

Itu realiti yang seakan-akan menjadi ‘trend’ masyarakat masa kini apabila ramai suami yang sepatutnya menjadi pelindung kepada isteri dan anak tidak melakukan tanggungjawab itu, sebaliknya membiarkan isteri lebih berperanan sebagai ketua keluarga.

Lebih memalukan, ada di antara suami dayus itu membiarkan isteri melakukan maksiat kerana mereka sendiri sibuk menjalin hubungan dengan wanita lain dan ada juga disebabkan takut kepada isteri.

Peguam syarie, Datuk Mohd Zaidi Zain, berkata fenomena suami dayus kini antara punca utama berlakunya perceraian kerana daripada 15 kes permohonan fasakh yang diterima secara purata oleh firma guamannya setiap bulan, 10 memberi alasan suami dayus.

Selanjutnya di sini....

Read more...

Tuesday, October 20, 2009

pkfz: Macam-mana Ajal kita nanti....

"Demi Allah, seandainya jenazah yang sedang kalian tangisi bisa berbicara sekejab, lalu menceritakan (pengalaman sakaratul mautnya) pada kalian, niscaya kalian akan melupakan jenazah tersebut, dan mulai menangisi diri kalian sendiri". (Imam Ghozali mengutip atsar Al-Hasan).

Datangnya Kematian Menurut Al Qur'an:

1. Kematian bersifat memaksa dan siap menghampiri manusia walaupunkita berusaha menghindarkan resiko-resiko kematian.

Katakanlah: "Sekiranya kamu berada di rumahmu, niscaya orang-orang yang telah ditakdirkan akan mati terbunuh itu ke luar (juga) ke tempat mereka terbunuh". Dan Allah (berbuat demikian) untuk menguji apa yang ada dalam dadamu dan untuk membersihkan apa yang ada dalam hatimu. Allah Maha Mengetahui isi hati. (QS Ali Imran, 3:154)

2. Kematian akan mengejar siapapun meskipun ia berlindung di balik benteng yang kokoh atau berlindung di balik teknologi kedokteran yang canggih serta ratusan dokter terbaik yang ada di muka bumi ini.

Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, kendati pun kamu di dalam benteng yang tinggi lagi kokoh, dan jika mereka memperoleh kebaikan, mereka mengatakan: "Ini adalah dari sisi Allah", dan kalau mereka ditimpa sesuatu bencana mereka mengatakan: "Ini (datangnya) dari sisi kamu (Muhammad)". Katakanlah: "Semuanya
(datang) dari sisi Allah". Maka mengapa orang-orang itu (orang munafik) hampir-hampir tidak memahami pembicaraan sedikit pun? (QS An- Nisa 4:78)

3. Kematian akan mengejar siapapun walaupun ia lari menghindar. Katakanlah: "Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang gaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan". (QS al-Jumu'ah, 62:8)

4. Kematian datang secara tiba-tiba.
Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang Hari Kiamat; dan Dia-lah Yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya
Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. (QS, Luqman 31:34)

5. Kematian telah ditentukan waktunya, tidak dapat ditunda atau dipercepat Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila datang waktu kematiannya. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS, Al-Munafiqun, 63:11)

Dahsyatnya Rasa Sakit Saat Sakaratul Maut:

Sabda Rasulullah SAW : "Sakaratul maut itu sakitnya sama dengan tusukan tiga ratus pedang" (HR Tirmidzi)Sabda Rasulullah SAW : "Kematian yang paling ringan ibarat sebatang pohon penuh duri yang menancap di selembar kain sutera. Apakah batang
pohon duri itu dapat diambil tanpa membawa serta bagian kain sutera yang tersobek ?" (HR Bukhari)

Atsar (pendapat) para sahabat Rasulullah SAW. Ka'b al-Ahbar berpendapat : "Sakaratul maut ibarat sebatang pohon berduri yang dimasukkan kedalam perut seseorang. Lalu, seorang lelaki menariknya dengan sekuat-kuatnya sehingga ranting itupun membawa
semua bagian tubuh yang menyangkut padanya dan meninggalkan yang tersisa".

Imam Ghozali berpendapat : "Rasa sakit yang dirasakan selama sakaratul maut menghujam jiwa dan menyebar ke seluruh anggota tubuh sehingga bagian orang yang sedang sekarat merasakan dirinya ditarik-tarik dan dicerabut dari setiap urat nadi, urat syaraf, persendian, dari setiap akar rambut dan kulit kepala hingga kaki".

Imam Ghozali juga mengutip suatu riwayat ketika sekelompok Bani Israil yang sedang melewati sebuah pekuburan berdoa pada Allah SWT agar Ia menghidupkan satu mayat dari pekuburan itu sehingga mereka bisa mengetahui gambaran sakaratul maut. Dengan izin Allah melalui suatu cara tiba-tiba mereka dihadapkan pada seorang pria yang muncul
dari salah satu kuburan. "Wahai manusia !", kata pria tersebut. "Apa yang kalian kehendaki dariku? Limapuluh tahun yang lalu aku mengalami kematian, namun hingga kini rasa perih bekas sakaratul maut itu belum juga hilang dariku."

Proses sakaratul maut bisa memakan waktu yang berbeda untuk setiap orang, dan tidak dapat dihitung dalam ukuran detik seperti hitungan waktu dunia ketika kita menyaksikan detik-detik terakhir kematian seseorang. Mustafa Kemal Attaturk, bapak modernisasi (sekularisasi)Turki, yang mengganti Turki dari negara bersyariat Islam menjadi negara sekular, dikabarkan mengalami proses sakaratul maut selama 6
bulan (walau tampak dunianya hanya beberapa detik), seperti dilaporkan oleh salah satu keturunannya melalui sebuah mimpi.

Rasa sakit sakaratul maut dialami setiap manusia, dengan berbagai macam tingkat rasa sakit, ini tidak terkait dengan tingkat keimanan atau kezhaliman seseorang selama ia hidup. Sebuah riwayat bahkan mengatakan bahwa rasa sakit sakaratul maut merupakan suatu proses pengurangan kadar siksaan akhirat kita kelak. Demikianlah rencana
Allah. Wallahu a'lam....

Sakaratul Maut Orang-orang Zalim:

Imam Ghozali mengutip sebuah riwayat yang menceritakan tentang keinginan Ibrahim as untuk melihat wajah Malaikatul Maut ketika mencabut nyawa orang zhalim.. Allah SWT pun memperlihatkan gambaran perupaan Malaikatul Maut sebagai seorang pria besar berkulit legam, rambut berdiri, berbau busuk, memiliki dua mata, satu didepan satu
dibelakang, mengenakan pakaian serba hitam, sangat menakutkan, dari mulutnya keluar jilatan api, ketika melihatnya Ibrahim as pun pingsan tak sadarkan diri. Setelah sadar Ibrahim as pun berkata bahwa dengan memandang wajah Malaikatul Maut rasanya sudah cukup bagi seorang pelaku kejahatan untuk menerima ganjaran hukuman kejahatannya, padahal hukuman akhirat Allah jauh lebih dahsyat dari itu.

Kisah ini menggambarkan bahwa melihat wajah Malaikatul Maut saja sudah menakutkan apalagi ketika sang Malaikat mulai menyentuh tubuh kita, menarik paksa roh dari tubuh kita, kemudian mulai menghentak-hentak tubuh kita agar roh (yang masih cinta dunia dan enggan meninggalkan dunia) lepas dari tubuh kita ibarat melepas akar serabut-serabut baja yang tertanam sangat dalam di tanah yang terbuat dari timah keras.

Itulah wajah Malaikatul Maut yang akan mendatangi kita kelak dan memisahkan roh dari tubuh kita. Itulah wajah yang seandainya kita melihatnya dalam mimpi sekalipun maka kita tidak akan pernah lagi bisa tertawa dan merasakan kegembiraan sepanjang sisa hidup kita.

Alangkah dahsyatnya sekiranya kamu melihat di waktu orang-orang yang zalim (berada) dalam tekanan-tekanan sakratulmaut, sedang para malaikat memukul dengan tangannya, (sambil berkata): "Keluarkanlah nyawamu". Di hari ini kamu dibalas dengan siksaan yang sangat menghinakan, karena kamu selalu mengatakan terhadap Allah (perkataan)
yang tidak benar dan (karena) kamu selalu menyombongkan diri terhadap ayat-ayat-Nya. (QS Al-An'am 6:93)

(Yaitu) orang-orang yang dimatikan oleh para malaikat dalam keadaan berbuat lalim kepada diri mereka sendiri, lalu mereka menyerah diri (sambil berkata); "Kami sekali-kali tidak mengerjakan sesuatu kejahatan pun". (Malaikat menjawab): "Ada, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang telah kamu kerjakan". Maka masukilah pintu-pintu neraka Jahanam, kamu kekal di dalamnya. Maka amat buruklah tempat
orang-orang yang menyombongkan diri itu.. (QS, An-Nahl, 16 : 28-29)

Di akhir sakaratul maut, seorang manusia akan diperlihatkan padanya wajah dua Malaikat Pencatat Amal. Kepada orang zhalim, si malaikat akan berkata, "Semoga Allah tidak memberimu balasan yang baik, engkaulah yang membuat kami terpaksa hadir kami ke tengah-tengah perbuatan kejimu, dan membuat kami hadir menyaksikan perbuatan
burukmu, memaksa kami mendengar ucapan-ucapan burukmu. Semoga Allah tidak memberimu balasan yang baik ! " Ketika itulah orang yang sekarat itu menatap lesu ke arah kedua malaikat itu.

Ketika sakaratul maut hampir selesai, dimana tenaga mereka telah hilang dan roh mulai merayap keluar dari jasad mereka, maka tibalah saatnya Malaikatul Maut mengabarkan padanya rumahnya kelak di akhirat. Rasulullah SAW pernah bersabda, "Tak seorangpun diantara kalian yang akan meninggalkan dunia ini kecuali telah diberikan
tempat kembalinya dan diperlihatkan padanya tempatnya di surga atau di neraka".

Dan inilah ucapan malaikat ketika menunjukkan rumah akhirat seorang zhalim di neraka, "Wahai musuh Allah, itulah rumahmu kelak, bersiaplah engkau merasakan siksa neraka". Naudzu bila min dzalik!

Sakaratul Maut Orang-orang Yang Bertaqwa:

Sebaliknya Imam Ghozali mengatakan bahwa orang beriman akan melihat rupa Malaikatul Maut sebagai pemuda tampan, berpakaian indah dan menyebarkan wangi yang sangat harum..

Dan dikatakan kepada orang-orang yang bertakwa: "Apakah yang telah diturunkan oleh Tuhanmu?" Mereka menjawab: "(Allah telah menurunkan) kebaikan".. Orang-orang yang berbuat baik di dunia ini mendapat (pembalasan) yang baik. Dan sesungguhnya kampung akhirat adalah lebih baik dan itulah sebaik-baik tempat bagi orang yang bertakwa, (yaitu)surga Adn yang mereka masuk ke dalamnya, mengalir di bawahnya sungai-
sungai, di dalam surga itu mereka mendapat segala apa yang mereka kehendaki.

Demikianlah Allah memberi balasan kepada orang-orang yang bertakwa. (yaitu) orang- orang yang diwafatkan dalam keadaan baik oleh para malaikat dengan mengatakan (kepada mereka): "Assalamu alaikum, masuklah kamu ke dalam surga itu disebabkan apa yang telah kamu kerjakan". (QS, An-Nahl, 16 : 30-31-32)

Dan saat terakhir sakaratul mautnya, malaikatpun akan menunjukkan surga yang akan menjadi rumahnya kelak di akhirat, dan berkata padanya, "Bergembiaralah, wahai sahabat Allah, itulah rumahmu kelak, bergembiralah dalam masa-masa menunggumu".

Wallahu a'lam...

Read more...

Monday, October 12, 2009

Pkfz: Staff Carrefour Tumbuk Pelanggan Demi Mempertahankan Islam

Sila baca dengan hati seorang ISLAM?

Saya ingin berkongsi cerita in dengan anda semua mengenai sikap segelintir orang Melayu kita atau lebih tepat lagi orang Islam di Malaysia ...

Kejadian benar ini berlaku di Carrefour Wangsa Maju beberapa hari lepas. Seorang pemuda Islam yang berkerja sebagai 'cashier' di pasaraya tersebut telah menumbuk seorang lelaki cina. Ini berlaku kerana ketika pemuda cina tersebut sedang membayar harga barangan, pemuda Melayu ini telah menegur pemuda Cina ini mengenai gambar baju yang sedang di pakai oleh pemuda cina tersebut.

Gambar itu ialah seekor babi yang sedang memakai serban di samping seekor anjing yang memakai tudung lambang agama Islam. Pemuda Melayu itu bertanya gambar apakah yang sedang di pakai oleh pemuda cina tersebut.

Dengan rasa bangga dan tidak bersalah, pemuda Cina itu terus menjawab sambil menunjuk ke arah gambar bajunya dengan mengatakan babi yang memakai serban itu ialah Muhammad dan anjing yang memakai tudung itu ialah Khadijah. Mendengar jawapan lelaki tersebut, pemuda Melayu ini dengan tidak disangka-sangka menumbuk muka si Cina tersebut.

Huru-hara suasana di Carrefour ketika itu. Kemudian pemuda Cina itu memaki hamun pemuda melayu tersebut, lalu datanglah Manager Carrefour yang juga beragama Islam lalu memecat lelaki Melayu tadi. Apa yang dilakukan oleh Manager Carrefour tadi adalah satu etika yang patut di contohi kerana, menumbuk orang sesuka hati adalah satu kesalahan.

Tapi malangnya, Manager tersebut bukan hanya memecat pemuda Melayu tadi yang sedang mempertahankan akidah agama Islam, tetapi turut memaki hamun pemuda Melayu itu dengan kata-kata kesat. Pemuda Melayu ini pulang dengan keadaan hampa. Bukan kerana dia di pecat, tetapi turut di maki hamun oleh saudara seislam yang disangkanya akan turut manjaga maruah orang Islam selepas dihina oleh lelaki Cina tadi.

Sekarang ini pemuda Melayu tersebut sedang menunggu untuk di saman oleh Cina tersebut. Beliau bukan takut malah tidak sabar-sabar untuk menunggu disaman oleh Cina tersebut kerana beliau ada alasan yang kukuh kerana bertindak demikian.

Pengajarannya, sikap pemuda Melayu tadi memang patut di contohi kerana ingin menegakkan agama Islam. Pada anda, berhati-hatilah, kerana saya percaya, tshirt yang dipakai oleh Cina tadi adalah salah satu strategi orang kafir untuk menjatuhkan maruah Islam.

Sebarkan kepada saudara2 Islam kita...!

1.Jika anda orang Islam sila sebarkan email ini..!!

2.Jika anda orang bukan Islam, diingatkan jangan sesekali bermain dengan api di negara malaysia islam ini.

Cheq: Pasai apa kisah ni tak masuk suratkhabaq...?

Read more...

Tuesday, October 6, 2009

PKFZ: Jenazah misteri.

KANGAR: Tiga penggali kubur tergamam menemui mayat dipercayai berusia lebih 30 tahun dalam keadaan elok dan sempurna, ketika menggali liang lahad untuk tujuan pengebumian di Tanah Perkuburan Islam Tok Paduka, di sini, semalam.

Mayat lelaki tidak dikenali itu ditemui jam 11.30 pagi sebaik ketiga-tiga penggali kubur berkenaan menggali liang lahad terbabit pada kedalaman 1.5 meter.

Berdasarkan maklumat, mayat lelaki itu bukan saja masih elok dari segi fizikal, malah kain kafan jenazah juga masih sempurna, kecuali sedikit kotor akibat diselaputi lumpur.

Bagaimanapun, kayu keranda yang digunakan untuk melindungi mayat sudah reput dimamah usia.

Penggali kubur, Desa Sulaiman, 74, berkata penemuan jenazah itu mengejutkan kerana sepanjang pengetahuannya liang lahad yang digali itu memang kosong.

Katanya, keadaan jenazah itu tidak berbau dan masih sempurna dengan kulit serta isi yang terlekat pada tubuh jarang dilihat, apatah lagi dengan usia jenazah yang dipercayai mencecah puluhan tahun.

"Saya 30 tahun menggali kubur di sini, tetapi tidak pernah menemui kejadian sedemikian, walaupun pernah mendengar cerita mengenainya sebelum ini.

"Sepanjang pengetahuan saya, mayat yang masih elok dan sempurna walaupun berusia ratusan tahun kebiasaannya milik orang alim kerana jenazah mereka dilindungi Tuhan berikutan amalan baik yang dilakukan sepanjang hayat," katanya.

Difahamkan, penemuan mayat itu menyebabkan urusan pengebumian jenazah seorang wanita berusia 53 tahun yang dijadualkan sebelum Zuhur, ditangguhkan beberapa jam untuk memberi laluan kepada urusan pengebumian semula jenazah yang ditemui itu.

Desa dan dua lagi rakannya terpaksa menguruskan pengebumian semula jenazah terbabit di sebelah liang lahad yang digali, sebelum meneruskan urusan penggalian liang lahad baru untuk pengebumian jenazah wanita yang baru meninggal itu.

Rakannya, Mohd Hafiz Abdan, 20, berkata beliau tergamam melihat wajah serta tubuh mayat yang masih elok seperti baru meninggal dunia ketika mengangkat mayat terbabit untuk dialihkan ke liang lahad baru.

"Saya sempat melihat keadaan susuk tubuh mayat berkenaan yang berkulit sawo matang, namun tidak berani menatapnya terlalu lama.

"Apa pun, penemuan mayat berkenaan bagi saya suatu misteri kerana jarang dilihat walaupun oleh penggali kubur," katanya.

UdangLipan: Itulah kebesaran Allah SWT, melindungi hambanya yang bertaqwa.

Read more...

Wednesday, September 30, 2009

PKFZ: Sayangi Haiwan (Makhluk Allah) Ada Ganjarannya.

Bismillahirahmannirahim..

Kisah Dari Tanah Suci ini untuk iktibar bersama. Kisah ini mengenai seorang wanita Muslimah Melayu berasal dari Perak yang menunaikan haji kira-kira enam tahun lalu.

Wanita ini kerana sudah tua dan uzur, lutut pun lemah dan sentiasa sakit, menggunakan kerusi roda semasa tawaf dan saie. Dia mengupah petugas Arab menolaknya, tujuh kali pusingan tawaf dan tujuh kali berulang alik antara Bukit Safa dan Marwah.

Beliau menunaikan tawaf rukun dan saie saja. Yang sunat tak mampu kerana uzur. Lagi pun wangnya hanya cukup-cukup saja. Namun, ada satu amalan mulia dimiliki Muslimah ini. Yakni mencontohi sunnah Nabi s.a.w., mengasihani dan menyayangi kucing di desanya. Dia amat suka memelihara kucing. Di rumahnya banyak kucing. Dia melayan makan dan minum kucing. Dia punggut kucing yang dibuang orang, diberikan makan dan minum, dirawat dan dimandikan dengan sabun wangi.

Walaupun banyak kucing jalanan itu lemah, sakit, kurus kering atau lumpuh, tetap diambilnya untuk dirawat di rumahnya. Ada yang berkudis dan sakit serius. Pendeknya rumahnya menjadi pusat kucing kurap. Maka terkenallah rumahnya jadi pusat rawatan kucing. Mana-mana kucing yang mati dikuburkan di kebunnya.

Demikian begitu kasih Muslimah ini kepada makhluk Allah yang lemah lembut itu.Justeru, ada kucing-kucing peliharaannya manja, gemuk dan sihat, serta cantik-cantik belaka, berkat khidmatnya, yang ikhlas.. Tahun itu beliau berangkat, menunaikan haji dengan menggunakan perkhidmatan Tabung Haji. Gembira dan sayu nian kalbunya, kerana hajatnya untuk ke Tanah Suci, solat di Masjidilharam dan melihat Baitullah di depan mata sudah terkabul sudah.

Ingin di hatinya untuk tawaf banyak-banyak seperti orang muda dan sihat. Tetapi apakan daya, lututnya sakit manakala badan uzur. Setelah solat fardu sentiasalah beliau memanjatkan doa dan pertolongan Allah, agar hajatnya dimakbulkan.
Pada suatu hari, semasa hendak pergi solat di Masjidilharam dengan keadaan bertongkat, beliau terjumpa seekor kucing yang kurus, comot, lemah dan lapar.

Apabila kucing itu hendak bangun berjalan, ia jatuh berkali-kali. Kasihan nian wanita tua itu melihat makhluk Allah itu menderita dan sengsara di kota suci Makkah. Lantas diambilnya kucing itu, diurutnya tubuhnya yang lemah itu. Dibelikan sebungkus nasi berlauk dan diberikan minum air zam-zam yang murni.

Dengan takdir Allah, kucing itu pulih dan sihat. Kucing itu telah menggesel kaki Muslimah tadi, lalu menjilat kedua-kedua tapak kakinya. Ajaib sungguh, kaki dan lututnya yang sakit tadi, tiba-tiba menjadi sihat dan kuat, seperti orang muda.
Muslimah tua tadi dapat tawaf sebanyak-banyaknya, ikut suka hatinya. Tertunailah hajat yang terbuku di hatinya selama ini, berkat menolong seekor kucing di Makkah yang mulia itu..

Setelah tawaf wida (selamat tinggal) dan menziarahi Masjid Nabawi, hajah yang solihah tadi berserta rombongannya bersiaplah untuk pulang ke Malaysia.

Sewaktu hendak menaiki tangga pesawat di Jeddah, Muslimah tua tadi terlopong melihat seekor kucing yang mirip kucing yang ditolongnya sewaktu di Makkah dulu. Kucing itu duduk di sisi tangga pesawat itu sambil matanya merenung sayu padanya. Apabila Muslimah tadi sampai ke anak tangga teratas, kucing tadi ghaiblah daripada pandangannya.

Demikianlah ganjaran dan berkat orang yang mengasihi kucing, seperti Nabi kita s.a.w. mengasihinya di dunia ini, lebih-lebih besarlah pahala menunggunya di alam akhirat nanti. Amin. - lanh

UNTUK TEMAN-TEMAN BLOGGERS YANG MELAWAT BLOG INI, TINGGALKANLAH SEPATAH DUA KOMEN UNTUK DIJADIKAN PERINGATAN AGAR CHEQ TAK TERLUPA UNTUK MELAWAT BLOG KALIAN KEMBALI.. INSYA ALLAH.

Di petik dari sini.

Read more...

Sunday, September 27, 2009

Pkfz - Apa Itu "DAULAT" Bagi Sultan/Raja.

Terbaca tulisan seorang wartawan "Jangan terlalu suka mempertikaikan segala sesuatu sehingga tanpa sedar kedaulatan Raja-Raja Melayu sedang cuba diheret ke tahap yang rendah" di MalaysianInsider.

Dan apabila terbaca di Malaysiakini lain pula ceritanya.

Dimanakah keDaulatan Sultan? Inikah Sikap dan Tauladan yang perlu ditunjukkan kepada Rakyat. Perlukah rakyat menghormati Ketua Agama Islam seperti ini.

Untuk menutup mulut rakyat dari bercakap akan keburukan intitusi raja-raja, rakyat di ugut dengan tindakan undang-undang menghina sultan atau raja.

Hilang rasa hormat kepada orang sebegini.

Read more...

Thursday, September 24, 2009

PKFZ: Pendedah Dokumen Kabinet Tak Penting. Siapa Penyamun Yang Penting!!!

Awat la..., sistem perundangan dan siasatan di 1Malaysia ni makin lama kelamaan makin pelik pulak cheq tengok. Dalam kes PKFZ yang hilang belasan bilion hasil kraf tangan pemimpin barisan nasional, tolak pi... tolak mai... semuanya dok berdalih sana sini macam kes VK Lingam jugak, lama kelamaan senyap lagu tu saja.

Penyiaran Kertas Kabinet itu di sebuah laman web, yang berkaitan projek PKFZ bernilai RM12.5 bilion telah mengundang kemarahan Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak yang mengecam tindakan itu, kerana dokumen berkenaan membabitkan Akta Rahsia Rasmi (OSA).

Kertas Kabinet 18 muka surat itu didakwa sebagai memorandum daripada Kementerian Kewangan pada Jun 2007, untuk mendapatkan persetujuan kabinet bagi memikirkan semula untuk meluluskan pinjaman mudah sebanyak RM4.6 bilion bagi membiayai projek PKFZ. BERNAMA


Bila ada orang kemukakan bukti buat pengetahuan rakyat 1Malaysia, depa pakat guna Akta Rahsia Rasmi pulak dah. Talibarut umno dan barisan nasional sedaya upaya cuba nak mengalihkan isu ini, konon nak cari siapa pembocor maklumat dokumen rahsia kabinet isu Zon Bebas Pelabuhan Klang (PKFZ) di sebuah laman web baru-baru ini.

La ni dok sibuk nak cari pembocor maklumat yang mendedahkan dokumen tersebut, yang puak terlibat dengan skandal PKFZ tu depa tak sibuk nak cari pulak. Kalau boleh perbodohkan rakyat, selama itulah depa akan teruskan sikap bodoh membodohkan.

Hangpa toksah la nak buat wayang siasatan macam Khir Toyol dok buat tu..., alih-alih dok pi bersembang sampai 6 jam, apa haram satu pun takdak tindakan. Berlakon boleh la... lepaih ni semua akan senyap dengan harapan rakyat Malaysia akan lupa. Itulah trend siasatan di Malaysia.

18 kes berprofail tinggi apa cerita, itukan salah satu contoh dan bukti yang menunjukkan budaya siasatan di Malaysia. Apa yang nak dihairankan dengan apa yang anak ustaz tajwid ni cakapkan, pasai tu khidmat lakonan dia diperlukan untuk setahun lagi.

La ni apa yang cheq nak tau dan tak terkecuali jugak semua rakyat 1Malaysia nak tau siapakah individu-individu Bapak Menteri Penyamun yang telah melesapkan RM12 bilion dalam skandal PKFZ itu yang UTAMA.

Kami tak mau tau siapa yang dedahkan dokumen tersebut, itu tak penting bagi kami. Yang penting tolong tangkap dan bicarakan siapakah penyagak yang melesapkan wang rakyat.

Read more...

Monday, September 21, 2009

PKFZ: Melayu Dan Islam.

Melayu oh Melayu, bagi cheq Islam tetap didahulukan, walau mungkin cheq tidak setaat Aisyah AS, para sahabat-sahabat Nabi SAW.

Bangsa adalah ciptaan Tuhan, apa yang hendak di kecohkan dan digaduhkan. Sejarah telah membuktikan bahawa yang menjatuhkan sesuatu bangsa adalah bangsa itu sendiri. Yang banyak menjahanamkan Islam dahulunya dari bangsa Arab. Yang banyak menjahanamkam Palestin adalah bangsa Arab juga yang tidak pernah bersatu, dengan sendirinya jauh dari Islam.

Orang melayu pun begitu juga. Selagi Islam tidak diberi keutamaan, maka asyik bergaduhlah sesama Melayu, lebih-lebih lagi dalam isu politik, maaflah!!! perjuangan bangsa melayu tidak akan kemana apatah didunia mahupun akhirat.

Kita harus yakin bahawa jika kita dirikan Islam pada diri, keluarga dan masyarakat, InsyaAllah semua kaum akan selamat, penganut agama lain akan lebih hormat kepada Islam dan memeluk Islam.

Sekarang ini dan perkara yang berlalu, melihatkan sikap dan tingkah-laku orang melayu yang mengaku Islam, mendatangkan persepsi seolah Islam yang dipamerkan tidak cantik (walhal tingkah-laku itu yang menyimpang dari Ajaran Islam).

Jika Melayu hendak dihormati oleh bangsa lain, maka sehendaknya menunjukkan contoh tauladan yang baik yang telah di ajar oleh Nabi SAW.

Melayu sepatutnya bersatu dalam Islam bukannya bergaduh sesama sendiri. Selalunya jika sesama kita melayu bergaduh bangsa lain yang menjadi pemerhati akan mendapat keuntungannya. Sedarlah wahai melayu bahawa senjata perpaduan dalam Islam adalah senjata melayu Islam yang hanya tinggal untuk masa depan generasi yang akan datang.

Amalkanlah ajaran Islam yang di tinggalkan oleh Nabi SAW kepada kita, bukannya amalan Islam yang di amalkan oleh golongan NGO seperti Sister In Islam mahupun golongan Gerombolan Umno.

Mereka-mereka itu hanya mengamalkan Islam sekerat-sekerat, walau tak semuanya ahli umno sebegitu tetapi tauladan buruk dari pemimpin mereka janganlah dijadikan ikutan, jika patuhi ajaran Islam yang sebenarnya, mungkin ramai golongan Gerombolan umno akan INSAF dan kembali ke pangkal jalan.

Pastikanlah diri anda dan ahli keluarga anda dalam golongan beragama dan mengamalkan suruhan agama, nescaya anda dan keluarga anda selamat di dunia dan di akhirat. Amin.

Moga kita sama-sama kembali kejalan yang benar, kembali pada Islam yang dibawa oleh Nabi kita. Ada akal kita memikir... Ada Quran dan Sunnah jadikan petunjuk.

UdangLipan: Selamat Meraikan Hari-Raya, Maaf Zahir dan Batin.

Read more...

Sisters In Islam - Sendiri Pun Tak TerIslam Lagi.

KUALA LUMPUR, 20 Sept: Tindakan Sisters in Islam (SIS) menfailkan permohonan di Mahkamah Tinggi Syariah Kuantan untuk semakan dan menangguhkan pelaksanaan hukum terhadap hukuman sebat ke atas Kartika Sari Dewi dianggap sebagai satu agenda untuk menyekat sebarang hukuman jenayah berlandaskan syariah dikuatkuasakan di negara ini.

Menurut Presiden Teras,Mohd Azmi Abdul Hamid tindakan SIS adalah bersifat anti hukum syariah dan wajar dibantah dengan keras.

"Teras membantah keras niat SIS untuk terus bersikap anti hukum syariah. Pelaksanaan hukuman jenayah syariah adalah sah dan jelas termaktub dalam perlembagaan negeri dan Perlembagaan Persekutuan.

"Oleh kerana itu tidak ada hak untuk SIS cuba menyekat pelaksanaannya hanya kerana ia dikatakan sedang didebatkan di peringkat masyarakat terbuka dalam negara dan luar negara,"jelasnya dalam satu kenyataan kepada Harakahdaily hari ini.

Tambahnya, Teras mempersoalkan atas hak apa SIS beria-ia mahu menyekat pelaksanaan hukuman syariah di negara ini.

Dakwa Azmi,pemikiran Barat yang berlandaskan faham liberal dan melihat bahawa Islam adalah soal peribadi dan tidak berkait dengan soal negara dan undang-undang menjadi latar belakang fikiran SIS.

"Oleh itu tindakan pihak SIS untuk mengheret perdebatan kes Kartika kepada Mahkamah Tinggi Syariah hanya bertujuan untuk mempersoalkan bidangkuasa mahkamah syariah.

Boleh baca lagi di sini.

UdangLipan: Bagi cheq.., SIS ni lebih merbahaya dari Rasul Melayu yang kena tangkap bulan posa hari tu. Depa ni lagi menyesat dan mengelirukan umat Islam, liberal konon.. mak bapak depa dari keturunan penjajah kot...

Read more...

Saturday, September 19, 2009

Undang-Undang Negara Sarkis - PKFZ

Fullamak cheq cukup respek dan kagum dengan undang-undang Malaysia ni, bila orang buat laporan polis, orang yang buat laporan kena tangkap, bila ada orang dedahkan rahsia penyelewengan menteri dan mereka yang terbabit dalam kerajaan, orang yang membocorkan maklumat yang di buru.

Bukannya depa nak pi tangkap orang yang di studuh dan siasat penyelewengan tersebut, macam mana punya undang-undang ni... macam undang-undang negara Setan, yang dekat dengan negara Go Head Gostand.

Hangpa baca kat sini.

"Orang menggelabah bila bersalah. Sebab itulah Najib sengaja bising-bising hendak memburu pihak yang membocorkan dokumen itu dan mengunci rapat-rapat mulutnya terhadap pendedahan tindakan kabinet meluluskan pembelasahan wang rakyat semata-mata untuk menutup salah laku dalam projek tersebut.

"Jika dokumen itu tulen, Perdana Menteri jenis apa mendiamkan diri terhadap pembelasahan lebih RM3.5 bilion wang rakyat berdasarkan peningkatan kepada lebih RM4.6 bilion dari kos asal RM1.088 bilion.

UdangLipan: SELAMAT HARI RAYA PADA SEMUA....

Read more...

Thursday, September 17, 2009

pkfz Bagan Pinang: Projek Bas PLKN..!!!


Cuba bayangkan daripada projek ni saja syarikat kroni yang bermodal RM2/= boleh kaya sebanyak RM240juta!!

Hanya dengan modal air liur dan kenal menteri sana menteri sini, puak-puak haram jadah ni memboncitkan perut dan menebalkan kantung masing-masing.Padanlah rakyat naik muak dengan puak-puak ni.

Tunggulah PRU13, memang bungkus lah Be End ni..

Projek Bas PLKN.

UdangLipan: Kroni siapa tuuuuuu.......

Read more...

Wednesday, September 16, 2009

Nizar Altantuya: Anak Kecil Misteri Bulan Ramadhan

"Hey kamu... mari sini!" sapa Luqman halus kepada seorang anak kecil yang dengan sengaja mengganggu anak kecil lain yang sedang berpuasa.

"Siapa nama kamu...? Dari mana kamu asalnya ...?" tanya Luqman sambil memegang lengan anak kecil itu.

Meski ditanya dengan sopan, anak kecil itu masih berdegil dan memandang ke arah Luqman sambil tertawa menyeringai! Tawa anak kecil itu membuat Luqman melepaskan pegangannya seketika.

Luqman merasakan anak kecil ini bukanlah anak sembarangan. Sungguh pun penampilannya seperti anak anak biasa. Hanya bercelana pendek. Agak lusuh, tapi bersih.

Luqman melihat mata anak kecil itu. Mata itu bukanlah mata anak manusia pada umumnya. Ditambah lagi, sebelumnya Luqman tidak pernah melihat anak kecil itu di kampungnya. Luqman sudah bertanya ke sana kemari, adakah tetangga kampungnya atau orang di kampungnya yang mengenali siapa anak kecil itu dan siapa keluarganya. Semua orang yang ditanya Luqman menggelengkan kepala, tanda tidak tahu.

Anak kecil itu menjadi pembicaraan di Kampung. Sudah tiga hari ini ia mundar-mandir sekeliling kampung. Ia menggoda anak-anak sebayanya, menggoda anak-anak remaja di atasnya, dan bahkan orang-orang tua. Hal ini, bagi orang kampung amat menjengkelkan. Bagaimana tidak mengjengkelkan, anak itu menggoda dengan berjalan kesana kemari sambil tangan kanannya memegang roti isi daging yang tampak coklat menyala.

Sementara tangan kirinya memegang ais kelapa, lengkap dengan tetesan air dan butiran-butiran ais yang melekat di plastik ias tersebut. Pemandangan tersebut menjadi pemandangan biasa bila orang-orang kampung melihatnya bukan pada bulan puasa.

Pemandangan tidak enak ini justeru terjadi di tengah hari pada bulan puasa! Bulan ketika banyak orang sedang menahan lapar dan haus dahaga. Ais kelapa dan roti isi daging tentu saja menggoda orang yang melihatnya.

Pemandangan itu semakin bertambah tidak biasa karena kebetulan selama tiga hari semenjak anak kecil itu ada, matahari di kampung itu lebih terik dari biasanya.

Luqman mendapat laporan dari orang-orang di kampungnya mengenai anak kecil itu. Mereka tidak berani melarang anak kecil itu menyodor-nyodorkan dan memeragakan bagaimana dengan nikmatnya ia mengecapi ais kelapa dan roti isi daging tersebut. Pernah ada yang melarangnya, tapi kemudian orang itu dibuatnya mundur ketakutan sekaligus kehairanan.

Setiap kali dilarang, anak kecil itu akan mendengus dan matanya akan memberikan kilatan yang menyeramkan. Membuat mundur semua orang yang akan melarangnya. Luqman memutuskan menunggu kehadiran anak kecil itu.
Kata orang kampung, belakangan ini, setiap waktu dzuhur, anak itu akan muncul secara misteri. Anak kecil itu akan muncul dengan pakaian lusuh yang sama dengan hari-hari kelmarin dan akan muncul dengan ais kelapa dan roti isi daging yang sama juga!

Tidak lama Luqman menunggu, anak kecil itu hadir. Benar, ia menari-nari sambil menyeruput ais kelapa itu. Tingkah anak kecil itu jelas mengundang orang lain untuk menelan ludah tanda ingin meminum ais itu juga. Luqman menegurnya...

"Bismillah..." Luqman kembali mencengkam tangan anak kecil itu. Ia kuatkan mentalnya. Ia berfikir kalau memang anak kecil itu adalah jadi-jadian, ia akan korek keterangan, apa maksud semua ini. Kalau memang anak kecil itu "anak manusia" pun, ia akan mencari keterangan, siapa dan dari mana sesungguhnya anak kecil itu.

Mendengar ucapan bismillah itu, anak kecil tadi mendadak menuruti tarikan tangan Luqman. Luqman menyentakkan tangannya, menyeret halus anak kecil itu, dan membawanya ke rumah. Gerakan Luqman diikuti dengan tatapan mata penuh tanya orang-orang yang melihatnya.

"Ada apa Tuan melarang saya meminum ais kelapa dan menyantap roti isi daging ini? Bukankah ini adalah kepunyaan saya?" tanya anak kecil itu sesampainya di rumah Luqman seakan tahu bahwa Luqman akan bertanya tentang kelakuannya. Matanya masih lekat menatap tajam pada Luqman.

"Maaf ya... Itu kerana kamu melakukannya di bulan puasa...," jawab Luqman dengan halus, "apalagi kamu tahu, bukankah seharusnya kamu juga berpuasa... Lalu bukannya ikut menahan lapar dan haus, kamu malah menggoda orang dengan tingkahmu itu...."

Sebenarnya Luqman masih mau mengeluarkan ungkapan memujuk sambil mengomeli anak itu. Tapi secara mendadak anak kecil itu berdiri sebelum Luqman selesai. Ia menatap mata Luqman lebih tajam lagi.

"Itukan yang kalian lakukan juga kepada kami semua!!!
Bukankah kalian yang lebih sering melakukan hal itu kepada kami...? Kalian selalu mempertontonkan kemewahan ketika kami hidup di bawah garis kemiskinan pada sebelas bulan di luar bulan puasa?

Bukankah kalian yang lebih sering melupakan kami yang kelaparan, dengan menimbun harta sebanyak-banyaknya dan melupakan kami?

Bukankah kalian juga yang selalu tertawa dan melupakan kami yang sedang menangis?

Bukankah kalian yang selalu berobat mahal bila sedikit saja sakit menyerang, sementara kalian mendiamkan kami yang mengeluh kesakitan hingga kematian menjemput ajal?

Bukankah juga di bulan puasa ini hanya pergeseran waktu saja kalian menahan rasa lapar dan haus? Ketika beduk maghrib bertalu, ketika azan maghrib terdengar, kalian kembali pada kerakusan kalian...?"

Anak kecil itu terus saja berbicara tanpa memberi Luqman kesempatan menyela. Tiba-tiba suara anak kecil itu berubah. Kalau tadinya ia berkata demikian tegas dan terdengar sangat "menusuk", kini ia bersuara lirih, menghiba.

"Ketahuilah Tuan.... Kami berpuasa tanpa hujung... Kami senantiasa berpuasa meski bukan waktunya bulan puasa lantaran memang tidak ada makanan yang bisa kami makan.
Sementara Tuan berpuasa sepanjang siang hari saja.

Dan ketahuilah Tuan, justru Tuan dan orang-orang di sekeliling Tuanlah yang menyakiti perasaan kami dengan berpakaian yang luar biasa mewahnya, lalu kalian sebut itu menyambut Ramadhan dan Idul Fitri?

Bukankah kalian juga yang selalu berlebihan dalam mempersiapkan makanan yang luar biasa bervariasi banyaknya, segala rupa ada, lantas kalian juga menyebutnya dengan istilah menyambut Ramadhan dan Idul Fitri?

Tuan... sebelas bulan kalian semua tertawa di saat kami menangis, bahkan pada bulan Ramadhan pun hanya ada kepedulian yang seadanya.

Tuan... kalianlah yang melupakan kami, kalianlah yang menggoda kami, dua belas bulan tanpa terkecuali termasuk di bulan Ramadhan ini. Apa yang saya lakukan adalah yang kalian lakukan juga terhadap orang-orang kecil seperti kami.

Tuan, sedarkah Tuan akan ketidak-abadian harta? Lalu mengapakah masih saja mendakap harta secara berlebih?

Tuan... sedarkah apa yang terjadi bila Tuan dan orang-orang sekeliling Tuan tertawa sepanjang masa dan melupakan kami yang semestinya diingat?

Bahkan, berlebihannya Tuan dan orang-orang di sekeliling Tuan bukan hanya pada penggunaan harta, tapi juga pada dosa dan maksiat. Tahukah Tuan, akan adanya azab Tuhan yang menimpa...?

Tuan, jangan merasa aman lantaran kaki masih menginjak bumi.
Tuan, jangan merasa perut akan kenyang esok lantaran tersimpan bekalan untuk setahun.
Tuan, jangan pernah merasa matahari tidak akan pernah menyatu dengan bumi, kelak..."

Wah!!! entahlah apa yang ada di kepala dan hati Luqman. Perkataan demi perkataan meluncur deras dari mulut anak kecil itu tanpa bisa dihentikan. Dan hebatnya, semua yang disampaikan anak kecil tersebut adalah benar adanya!!!

Hal ini menambah keyakinan Luqman bahawa anak kecil ini bukannya sembarangan. Habis berkata pedas dan tajam seperti itu, anak kecil itu pergi begitu saja meninggalkan Luqman yang dibuatnya terbengong-bengong.

Di kejauhan, Luqman melihat anak kecil itu menghilang bak ditelan bumi. Apabila tersedar, Luqman berlari mengejar ke luar rumah hingga ke tepian jalan. Ia edarkan pandangan ke seluruh sudut yang bisa dilihatnya, tapi ia tidak menemukan anak kecil itu.

Di tengah deru nafasnya yang memburu, ia tanya semua orang di hujung jalan, tapi semuanya menggeleng bingung. Bahkan, orang-orang yang menunggu penasaran di depan rumahnya pun mengaku tidak melihat anak kecil itu keluar dari rumah Luqman! Anak kecil itu benar-benar misteri! Dan sekarang ia sudah menghilang!

Luqman segera melangkah kembali ke rumah. Ia ambil sajadah, sujud dan bersyukur. Meski peristiwa tadi irasional, tidak masuk akal, tapi ia mahu menyakini bahagian yang masuk akal saja. Bahawa betullah adanya apa yang dikatakan anak kecil misteri tadi. Anak kecil tadi memberikan pelajaran berharga, betapa kita sering melupakan orang yang seharusnya kita ingat.

Iaitu mereka yang tidak berpakaian, mereka yang kelaparan, dan mereka yang tidak memiliki penghidupan yang layak. Anak kecil tadi juga memberi Luqman pelajaran bahawa seharusnya mereka yang sedang berada di atas, yang sedang mendapatkan kurnia Allah, jangan sekali-kali menggoda orang kecil, orang bawahan, dengan berjalan membusungkan dada dan mempertontonkan kemewahan yang berlebihan.

Marilah berfikir tentang dampak sosial yang akan terjadi bila kita terus menjejali tontonan kemewahan, sementara yang melihatnya sedang membungkuk menahan kelaparan.

Luqman berterima kasih kepada Allah yang telah memberikannya hikmah yang luar biasa. Luqman tidak mahu menjadi sebahagian yang Allah sebut Mati Mata Hatinya.

Sekarang yang ada difikirannya, mahu dipercayai atau tidak, ia akan mengkhabarkan kejadian yang dialaminya bersama anak kecil itu sekaligus menjelaskan hikmah kehadiran anak kecil tadi kepada semua orang yang dikenalnya, kepada sebanyak-banyaknya orang.

Kejadian bersama anak kecil tadi begitu berharga bagi siapa saja yang mengkehendaki kebercahayaan hati. Pertemuan itu menjadi pertemuan terakhir. Sejak itu Luqman tidak pernah lagi melihatnya, selama-lamanya.

Luqman rindu kalimat-kalimat pedas dan tudingan-tudingan yang memang betul adanya. Luqman rindu kehadiran anak itu agar ada seseorang yang berani menunjuk hidungnya ketika ia salah.
***********************************************

Kami terus berpuasa meski bukan saatnya berpuasa,
Lantaran ketiadaan makanan,
Lantaran ketiadaan minuman.
Kami berpuasa tanpa ujung!

Kami lapar... sementara perut kalian kenyang.
Kami sakit, tanpa ada ubat, apalagi biaya berubat...
Sementara kalian menambah terus kesakitan kami dengan mempertontonkan kemewahan dunia di hadapan kami... di depan mata kami.... yang sedang berpakaian kemiskinan.
Kami menangis, kami merintih, adakah di antara kalian yang peduli...?

***********************************************

UdangLipan: Bukan mudah nak buat orang faham apa maksud yang ingin kita sampaikan, walaupun sesaat kita berbicara songsang.

(Artikel dipetik dari Yahoo Group)

Read more...

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP