UdangLipan. Powered by Blogger.

Monday, August 23, 2010

Keberkahan Di Sebalik Ujian Allah SWT.

Ujian yang terberat dalam hidup kita adalah ketika kita sedang bahagia. Kerana disaat kita bahagia biasanya kita lengah, kita biasanya terlupa sehingga jika ujian itu datang menimpa diri kita hal itu membuat kita terkaget. Kita sama sekali tidak mempersiapkan diri dengan baik.

Kebahagiaan sering kali membuat lupa diri. Kita tidak sedar dan tidak awas terhadap sekeliling kita kerana kita sedang merasakan suatu kenikmatan yang tidak terhingga . Biasanya hati terbuai kenikmatan begitu tertimpa kesedihan akan terasa seronok dengannya.

Saya pernah mengenali seorang teman yang sangat sukses di dalam kariernya. Sebelumnya ke tempat kerja dengan menaiki bas kemudian naik memiliki motorkar dan berjaya mempunyai motokar mewah, gaji besar dan rumah begitu indah bagai istana. Hinggakan terlupa anak dan isterinya terabaikan. Sibuk berhura-foya dengan kenikmatan dunia dan kehidupan malam.

Tiba-tiba perusahaannya bankrup, semua aset disita untuk membayar hutang dan terpaksa memulai hidupnya dari awal kembali namun beruntunglah semua peristiwa yang sempat membuat lupa diri menyedarkannya agar kembali kepada Allah Subhanahu Wa Ta'ala dan pulang ke rumah menemui anak dan isterinya. Beruntunglah beliau kerana anak dan isterinya menyambut dengan penuh cinta dan kasih sayang.

'Maka apabila manusia ditimpa bahaya ia menyeru kepada Kami, kemudian apabila Kami berikan kepadanya nikmat dari Kami ia berkata, 'Sesungguhnya aku diberi nikmat itu hanyalah kerana kepintaranku.' Sebenarnya itu adalah ujian tetapi kebanyakan mereka itu tidak mengetahuinya. (QS. az-Zumar: 49).

Setiap kali Allah memberikan ujian maka disaat itulah Allah melimpahkan keberkahan pada diri kita. Allah Subhanahu Wa Ta'ala menguji hambaNya apakah mampu melewati ujian disaat dia sedang diatas? dipuncak kejayaannya? Disaat seperti inilah kita harus bermuhasabah diri. Apakah kita bersyukur atas nikmat yang telah diberikan olehNya? Apakah kita lalai kewajiban kita sebagai seorang muslim? Apakah kita lalai sebagai kepala rumahtangga atau tanggongjawap sebagai seorang suami atau isteri?

Dan bila kita lulus melewati ujian itu, Allah melimpahkan keberkahan untuk diri kita dan keluarga kita. Bila menghadapi ujian mendadak lagi dalam kehidupan maka kita sudah tidak lagi terkejut dibuatnya kerana sudah pernah mengalaminya. Selain itu Allah melimpahkan kenikmatan dan meninggikan darjat kita dan keluarga kita ke tempat yang lebih mulia iaitu ditempat hamba-hambaNya yang senantiasa diberikan petunjuk oleh Allah. Sebagaimana Firman Allah Subhanahu Wa Ta'ala.

'Dan Sesungguhnya akan Kami berikan cubaan kepadamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah khabar berita gembira kepada orang-orang yang sabar, iaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah mereka mengucapkan 'Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raajiu'un (Sungguhnya kami adalah milik Allah dan kepadanya jualah kami kembali). Mereka itulah yang mendapatkan keberkahan yang sempurna dan rahmat Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapatkan petunjuk.' (QS. al-Baraqah : 155-157).

Wallahuaklam.....

0 comments:

Post a Comment

Sukahati hangpa nak tulih apa pun, Jangan dok maki hamun mencarut cukuplah, hangpa semua dah besaq panjang takan nak kena ajaq kot, boleh pikiaq kot nooo...

Subscribe to updates

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP